Fanfiction His First Love Chapter 25 Part 2 - ChusNiAnTi

Fanfiction His First Love Chapter 25 Part 2



Written by Samanika
Translate by ChusNiAnTi
Note: Tulisan warna biru adalah ucapan dalam hati pemain.

Jalal terus saja berteriak. Setelah beberapa saat, air mata mulai mengalir dari matanya. Meskipun Jodha hanya menderita demam, baginya itu berarti bahwa ia merasa sakit dan ia tidak tahan malaikat-Nya menderita. Ia akan membunuh siapapun yang menyebabkan ia terluka atau membuatnya menangis. Ia sudah siap bahkan untuk melawan demam yang sedang dia alami, hanya supaya dia bisa melihat senyum di wajahnya. Mata Jalal memerah karena terus-menerus menangis. Ia hanya bisa berharap bahwa Jodha akan baik-baik saja.
Lalu lintas mulai lancar dan Jalal langsung menekan pedal gasnya, dia hanya ingin segera sampai di rumah Jodha secepat mungkin bahkan jika dia harus melanggar peraturan lalu lintas dia tidak peduli. Jantungnya berdebar sangat cepat. Tiba-tiba, mulai gerimis dan tetes air mulai jatuh di kaca depan dan mulai hujan berat.

Setelah beberapa lama, Jalal sampai di apartemen Jodha. Setelah dia memarkirkan mobilnya, dia segera berlari menuju lobi dan menunggu lift dengan sabar. Akhirnya, setelah sekitar 5 menit, pintu lift terbuka dan Jalal langsung masuk. Ia menekan tombol lift dimana Jodha berada. Ia kemudian keluar, bergegas ke pintu rumahnya dan membunyikan bel pintu. Ia mendengar pintu terbuka dan melihat Sujamal berdiri di sana.
Sujamal: “Pak Jalal, aap? Apa yang Anda lakukan di sini?
Jalal (memegang bahunya dan terengah-engah): “Sujamal, dimana Jodha? Bagaimana keadaannya?”
Sujamal: “Pak Jalal? Anda baik-baik saja? Mengapa Anda begitu gelisah?”
Jalal: “Lupakan saja tentang diriku! Bagaimana keadaan Jodha? Dimana dia?”
Sujamal: “Dia ada di kamar. Saya akan mengantar anda kesana.”

Jalal mengikuti Sujamal ke kamar Jodha. Sujamal mengetuk pintu dan mengatakan bahwa seseorang berada di sana untuk bertemu dengannya. Jodha mengatakan kepadanya untuk menyuruh mereka masuk. Sujamal membuka pintu dan Jalal melihat Jodha yang sakit sedang beristirahat di tempat tidurnya. Jalal memasuki kamarnya dan mata Jodha melebar saat dia melihat Jalal. Dia segera bangun untuk duduk, namun Jalal bergegas duduk disampingnya.
Jalal: “Kamu tidak perlu bangun, berbaringlah!”
Jodha: “Pak Presiden, saya merasa baik-baik saja. Saya minta maaf tidak memberitahu anda. Telepon saya mati dan saya benar-benar lupa mengisinya semalam, jadi saya bilang kepada Papa untuk memberitahu Anda bahwa saya tidak akan datang ke kantor hari ini. Papa memberitahu anda, kan?”
Jalal: “Um... tidak. Dia  terlalu sibuk. Jadi saya datang untuk melihatmu di sini ketika Ruqaiyya memberitahuku.”
Jodha: “Ruqaiyya? Bagaimana dia...”
Jalal: “Lupakan itu Jodha. Kamu hanya perlu beristirahat. Semua hal ini tidak lebih penting daripada kesehatan Anda.”
Jodha: “Pak Presiden, saya sangat menyesal. Saya tidak bisa memberikan file dan...” Jalal meletakkan tangannya di mulut Jodha, “Lupakan Jodha, semuanya baik-baik saja. Kamu istirahat saja.”

Tiba-tiba, mereka mendengar ketukan pintu. Jalal segera menarik tangannya dari bibirnya. Sujamal datang dengan membawa nampan berisi makanan dan mendesaknya supaya mau makan.”
Jodha: “Aku tidak ingin memakannya!”
Sujamal: “Di, makanlah! Ibu mengatakan kepadaku untuk memastikan bahwa memakan makanan ini!”
Jodha: “Tapi aku tidak ingin makan sekarang! Saya merasa mengantuk!”
Jalal: “Jodha, makanlah. Kamu akan merasa lebih baik
Jodha: “Oke, Pak Presiden, seperti yang Anda katakan.” Sujamal meletakkan piringnya diatas meja dan meninggalka kamar Jodha.

Jodha mengangkat piring dengan kedua tangannya dan mulai makan. Dia masih merasa sedikit lemah, sehingga tangannya tidak mampu mengangkat sendok dengan baik dan sendok itu akan jatuh namun Jalal segera memegangnya. Jodha yang sedang melihat ke bawah piring, tiba-tiba melihat ke matanya. Jalal memindahkan tangannya dan membawa sendok ke mulutnya. Jalal kemudian mengambil sendok dari tangan Jodha dan mulai menyuapinya. Jodha tersenyum memandangnya. Dia terus memakannya sementara matanya terpancar rasa cinta. Dia seperti anak-anak dan Jalal menikmati moment itu.
Jodha: “Terima kasih, Pak Presiden.”
Jalal: “Tidak apa-apa, Jodha.”

Jodha lalu membaringkan dirinya di tempat tidur dan jatuh tertidur. Jalal tahu sudah waktunya untuk pergi namun ia ingin menunggu disana dan melihat dia untuk beberapa saat. Ia benar-benar sudah khawatir psaat mengetahui bahwa ia sakit dan senang melihat bahwa ia baik-baik saja. Hatinya merasa bahagia dan kebahagiaan itu terlihat jelas di wajahnya. Dia memandangnya dan melihat bahwa dia  sudah tertidur. Dia tampak tidak bersalah dan indah seperti malaikat. Beberapa helai rambut meniup di wajahnya karena angin sejuk. Jalal cepat menempatkan helaian rambut itu di belakang telinganya sehingga tidurnya tidak  terganggu. Ia kemudian melihat wajahnya yang indah, dan tersenyum. Dia tampak begitu damai, pikirnya. Ia kemudian mulai membelai dahinya dengan cinta. Ia menjadi bernostalgia dan mulai mengingat saat-saat ia bersama Jodha.

Ye laal ishq, ye malaal ishq
Ye aib ishq, ye bair ishq (x2)
Ishq-ishq, Ishq-ishq..

Jalal ingat pertama kali ia melihat dia. Ia langsung tergila-gila padanya dan ingin mendapatkannya dengan cara apapun.

Tujh sang bair lagaya aisa
Tujh sang bair lagaya aisa
Raha na main phir apne jaisa
Ho raha na main phir apne jaisa

Dia bertengkar dengan Benzanir dan menunjukkan sisi lain yang membuatnya tertarik padanya dan pada saat yang bersamaan menyakiti ego nya.

Mera naam ishq
Tera naam ishq (x3)
Mera naam, Tera naam
Mera naam ISHQ!

Dia ingin memberinya pelajaran karena telah berani padanya dan membuatnya Jodha dipecat dari pekerjaannya. Namun, keindahan yang unik dan kecerdasannya telah memikat dia dan dia tidak bisa berhenti memikirkannya.

Ye laal ishq, ye malaal ishq
Ye aib ishq, ye bair ishq (x2)
Ishq-ishq, Ishq-ishq

Kemudian hal yang paling tak terduga terjadi. Dia datang kepadanya untuk wawancara dan ia memilih dirinya. Namun, dia tahu perbuatannya yang jahat dan mengekspresikan kebenciannya secara terbuka. Dia berani berbicara melawan dia lagi dan dia memutuskan untuk membuat kesulitan pada pekerjaannya. Tapi ia berhasil melewati setiap rintangan dengan ketekunan dan smartness. Dia membuatnya terkesan dengan setiap kemenangan, tetapi itu membuatnya lebih bertekad untuk mengalahkan dia.

Apna naam badal dun
Ya tera naam chhupa lun
Ya chhod ke saari aag
Main vairaag utha lun

Seiring waktu berlalu, perasaan mengalahkan Dia digantikan oleh perasaan kagum dan hormat padanya. Dia melihat kesopanannya, kemauan untuk membantu orang lain dan kejujuran yang meninggalkan tanda mendalam pada dirinya. Ia benar-benar mulai menjaga kesejahteraan nya.

Bas ek rahe mera kaam ishq
Mera kaam ishq
Mera kaam ishq

Dia mulai merasakan kesedihan dan kebahagiaan. Dia merasa buruk jika ia tidak tersenyum. Tatapan Adham yang ingin berbuat jahat pada Jodha membuat dia cemburu dan tidak aman, tetapi juga protektif terhadap dirinya. Dia tidak tahan untuk melihatnya mendapatkan penghinaan.

Mera naam ishq
Tera naam ishq
Mera naam, Tera naam
Mera naam ISHQ!
Ye laal ishq, ye malaal ishq
Ye aib ishq, ye bair ishq (x2)

Kesediaannya untuk membawa kebenaran di depan matanya menjamah banyak orang. Ia tidak percaya bahwa seseorang akan mempertaruhkan kesejahteraan mereka atas kesetiaan mereka kepadanya. Dia mendapat tempat khusus dalam hatinya. Ikatannya dengan ibunya membuatnya bahagia dan membuatnya bahkan lebih istimewa untuknya.

Ye kaali raat jakad lun
Ye thanda chand pakad lun (x2)

Ketika kebenaran ditujukan kepadanya, Adham mencoba untuk menyakiti dia dan jeritan dia membuatnya marah. Ia mengalahkan dia tanpa ampun, tidak hanya karena menyakiti dia saat itu, tetapi juga karena mencoba untuk membahayakan Jodha di klub. Dia tidak tahan siapapun memandang Jodha dan mencoba untuk mengambil keuntungan dari kepolosannya.

Din-raat ke bairi bhed ka
Rukh mod ke main rakh dun

Bahkan saat ini, berita tentang kesehatannya telah membuat dia begitu khawatir. Ia sudah siap untuk melakukan apa saja untuk memastikan bahwa dia merasa lebih baik. Matanya tidak pernah merasa begitu putus asa untuk melihatnya seperti hari ini. Dia akan sangat kehilangan dia di malam hari ketika dia pulang setelah bekerja. Dia ingin dia berada di sisinya selama sisa hidupnya.

Tujh sang bair lagaya aisa
Raha na main phir apne jaisa
Raha na main phir apne jaisa
Mera naam ishq
Tera naam ishq (x3)

Jalal berpikir lebih kalimat terakhirnya. Sisa hidupnya? Dia terus merenungkan atas pertanyaan-pertanyaan yang timbul dalam pikirannya. “Mengapa aku sangat kehilangan dia? Mengapa aku merasa sangat marah ketika dia pergi ke rumah? Mengapa aku tidak bisa menerima fakta bahwa Adham telah menatapnya? Mengapa kesejahteraan dan keselamatannya begitu penting bagiku? Dan Mengapa aku bereaksi seperti itu ketika aku mendapat berita bahwa dia sedang sakit? Apakah... Aku jatuh cinta padanya? Tentu tidak! Tapi,,, aku benar-benar merasa bahagia saat melihatnya. Juga, aku sangat bahagia dan lega melihat ia baik-baik saja dan kesetiaannya terhadapku dan perusahaanku menyentuh hatiku! Dan yang terpenting, dia mengubah pandangan hidupku. Dia membunuh ego ku dan mengajarkan apa artinya cinta! Jadi ya! Aku jatuh cinta padanya!”

Mera naam, Tera naam
Mera naam ISHQ!
Ye laal ishq
Ye malaal ishq
Ye aib ishq
Ye bair ishq (x2)

Jalal merasa sangat bahagia! Ia sedang jatuh cinta dan itu seperti perasaan yang luar biasa! Ia tidak pernah merasa begitu hidup dan damai pada saat yang sama! Itu adalah perasaan baru dan ia ingin menghargai itu! Dia ingin berteriak dari puncak gunung bahwa dia mencintai Jodha! Jalal berbicara pada dirinya sendiri, “Jodha, aku mencintaimu. Mimpi mencoba untuk memberitahuku apa yang ada di pikiranku, tapi aku tidak siap untuk mengakuinya karena pengalaman buruk masa lalu dengan cinta. Tapi aku tidak takut lagi karena kamu memberiku kekuatan untuk mengakui perasaanku! Aku menyukaimu lebih dari hidupku! Tidak ada yang lebih penting bagiku daripada kebahagiaanmu...”

Jalal kemudian melihat jam ditangannya. Sudah larut dan ia perlu untuk pergi. Ia membelai dahi Jodha dan menciumnya, sementara Jodha masih lelap. “Jodha, cintaku, segeralah sembuh sayang...” **Benar-benar berani nih Mr. Dreamer kita...**

Jalal kemudian berpamitan pada Sujamal dan meninggalkan rumah Jodha. Dia menghubungi Salima dan mengatakan bahwa dia sedang menuju rumahnya dna menyuruhnya untuk membatalkan semua pertemuan. Dia kemudian dengan cepat mulai melajukan mobilnya. Wajahnya bersinar dalam kebahagiaan dan dia tidak bisa menahan itu lagi. Seakan-akan dia akan meledak jika tidak segera memberitahu ibunya.

Perjalanan menuju rumahnya merasa lebih lama daripada sebelumnya. Untungnya, dia tidak mendapatkan lalu lintas dan sampai di rumah segera. Dia berlari ke aula utama dan bertanya kepada hamba-hamba mana Ammijaan. Setelah mengetahui bahwa dia adalah di kamarnya, ia segera berlari keluar dari sana dengan senyum lebar di wajahnya. Semua dari mereka terkejut melihat Jalal seperti ini sebagaimana ia hampir tidak pernah tersenyum. Akhirnya, Jalal berlari ke Ammijaan di kamar dan duduk di tempat tidurnya, sebelahnya dan memberinya erat. Ammijaan terkejut melihat tindakan tiba-tiba tapi bahagia. Jalal pecah pelukan.
Ammijaan (tersenyum luas): “Beta Jalal, apa yang terjadi? Mengapa Apakah Anda begitu bahagia?
Jalal (tersenyum luas): “Ammijaan, saya merasa sangat bahagia bahwa saya tidak sabar untuk memberitahu Anda!
Ammijaan: “Haan begitu katakan padaku! Apakah penyebab kebahagiaan Anda?
Jalal: “Ammijaan, saya suka Jodha!
Jalal kemudian segera memeluk ibunya erat. Ammijaan juga merasa sangat senang mendengar ini dari Jalal. Dia sudah memutuskan bahwa Jodha akan menantunya tetapi Jalal's pengakuan telah membuatnya bahkan lebih ditentukan dan bersemangat.
Ammijaan: “jadi beta, telah Anda menyuruhnya belum?
Jalal: “Ammijaan tidak ada! Saya tidak bisa melakukan itu! Jika saya mengatakan betapa aku merasa, aku mungkin mendorong dia dari saya! Aku ingin dia menyadari perasaannya untuk saya sebelum saya mengaku dia!
Ammijaan: “beta Oke, seperti yang Anda inginkan!
Jalal lagi memeluk ibunya. Ia tidak bisa menahan dirinya lagi dan ingin seluruh dunia tahu tentang CINTA PERTAMANYA! .........TBC-->Chapter 26


NB: Setelah ini, lanjutan His First Love di posting di Blog ChusNiAnTi ya...


Fanfiction His First Love Chapter 25 Part 2

6 comments:

  1. Ayyyaayyyy.....yang baru nyadar kalo sudah jatuh cinta, sejuta rasanya ya.....selamat deh moga aja Jodha juga cepat sadar kalo kemauan hatinya lebih keras daripada kemauan otaknya, lanjooottt nanda ;-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Bunda,,, nanti akan ada gejolak antara perasaan dan fikiran Jodha, tapi apakah ada yang lebih menang dari hati???? hehehe

      Delete
  2. Haiyyyaaahhh pak presdir ini begimane, kok ngomong ke amijaannya dulu (anak kesayangan emaknya ), kalo suka ama jodha, bukannya ngomong k jodha dulu, sp tau ntar jodha nolak cintanya #sakitnya tuch disini

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tapi setidaknya dengan begitu kita kan tahu Bunda Riza,, Presdir begitu menyayangi ibunya, dan dengan begitu menunjukkan bahwa dia akan selalu menghargai wanita dan menyayanginya sepenuh hati... Ahhh... Ikhwan idaman....^0^

      Delete
  3. Ooowwhh gt.
    Chusni takdir kok g ada?

    ReplyDelete
  4. Wou, klu cinta sdh bicara, semuax indah, mbak

    ReplyDelete

Terima kasih atas kunjungan Anda. Setelah baca jangan pelit comment ya...

Mohon tidak melakukan Copy Paste isi Blog ini dalam bentuk maupun alasan apapun. Tolong hargai kerja keras penulis.

Terima Kasih.