Ana Uhibbuki Fillah Part 3 - ChusNiAnTi

Ana Uhibbuki Fillah Part 3



Bismillah..mengingat ada beberapa pertanyaan para pembaca yg hanya bisa dijawab oleh penulis, Author yang tadinya akan keluar di part akhir, sekarang menampakan diri.

Meski niat awal sy jadi penulis rahasia, hanya ingin membuat para pembaca menyukai sebuah tulisan bukan dilihat dari siapa yang menulis tapi dilihat dari apa yang ditulisnya.

Buat Mey BieBya..syukron suportmu..kegemblungan dia waktu itu, sudah mendapat izin dari saya dan jika dari bunda Djumiati Badjuri yang hanya bisa geleng-geleng kepala meliahat kelakuan anak bungsunya..yang kadang nyentrik itu.

So.. saya Seni Hayati ... sebagai author mohon ma’af yang sebesar-besarnya.

~~~~~~~~~~o0o~~~~~~~~~~

(Alloh SWT memberikan dua pahala bagi yang masih terbata-bata dalam membaca Al-Qur’an dan memberi kedudukan bersama para malaikat bagi yang sudah lancar membacanya... so.. jadilah pembelajar sejati yang tidak berputus asa dalam segala kondisi)

~~~~~~~~~~o0o~~~~~~~~~~

Jalal semakin gelisah.. efek jamu yang diberkan ammijan semakin merajalela menuntut pemenuhan.. keringat mulai bercucuran membasahi badan kekar nan seksi.. segala posisi sudah dia coba agar matanya dapat terpejam... miring... telungkup... terlentang.. nungging.. namun usahanya sia-sia saja.

“Jodha.. Jodha.. (karena tidak ada jawaban suara Jalal semakin meninggi) JODHA!!!” sontak membuat Jodha yang sudah mulai memasuki alam mimpi dalam tidurnya, kaget meloncat dari tempat tidur.

“Ya... Alloh... ada apa Jalal.. kau tidak membiarkan hidupku tenang meski hanya sekejap” jawab Jodha ketus, sambil menghampiri Jalal... namun dia kaget melihat kondisi Jalal.. di dalam ruangan bersuhu dingin ini dia banjir keringat.. Jodha menjadi panik, “Jalal... kau baik-baik saja... apa yang terjadi??”

“Ini... efek.. jamu.. ammijan.. “suara Jalal tersengal-sengal.

Jodha segera mundur... takut tiba-tiba diserang Jalal yang sudah terlihat seperti singa kelaparan.

“Tenang... Jodha.. aku.. masih.. ingat perjanjian kita (suara Jalal terputus-putus) tolong.. ambilkan.. minum”

Jodha pun segera mengambil minum.. dan menyerahkannya pada Jalal
“Gimana.. sudah mendingan??” tanya Jodha.. namun Jalal menggelengkan kepala. “Saya panggil ammijan, ya???”

“Ja.. ja.. ja.. ngan.. Jo.. dha.. nan.. ti.. dia.. tau.. kalau.. has.. rat.. ku.. tak.. ter.. salurkan” Jalal berusaha menjelaskan.. meski suaranya kian terputus-putus..(kayanga bang kumis bentar lagi mo gantiin Azis Gagap)

“Jalal... coba kamu push up... mungkin bisa sedikit menyalurkan” Jalal pun segera mengikuti perintah Jodha.. bagian atas tubuhnya yang terbuka membuat otot pria tampan ini begitu menggoda.. namun Jodha berusaha menepis kekagumannya pada fisik Jalal.

Jodha mulai menghitung..satu..dua..hingga 50 hitungan...
“Bagaimana??” tanya Jodha
“Masih..pingin..”
“Waduh....gimana nih...coba sekarang tambah sit up”
Jalal pun segera membalikan badannya (wow..seksi bo...kalau author yang disana pasti sudah klepek-klepek)
“Jodha...tolong duduku kakiku”
Mendengar perkataan Jalal, Jodha membulatkan matanya..
“Tenang aku ga akan ngapa-ngapain...gimana aku bisa sit up..kalau kakiku tidak didudukin”
Jodha pun akhirnya menduduki kaki Jalal..meski risih..tapi gpp lah dari pada dia saradak-sruduk ga karu-karuan...Jodha pun kembali menghitung...hingga hitungan ke 50..Jalal berhenti
“Ada berubahan???”tanya Jodha
Jalal masing ngos-ngosan
“Sedikit...tapi yang bawah masih berat”
Jodha mengerutkan dahinya,,
“Maksudnya??”
“Sudah ga usah dibahas nanti nambah kepancing...brabe kan”
Jawab Jalal, membuat Jodha tidak tahan untuk tidak senyum-senyum geje.
“O..iya Jalal..aku baru inget..biasanya kalau aku habis praktikum..untuk menetralkan bahan-bahan kimia yang kemungkinan terhirup..biasanya aku minum susu..siapa tau itu bisa menetralkan obat kuat yang kamu minum”
Jodha segera membuatkan susu...dan segera memberikannya pada Jalal.
“Glek..glek..glek...” Jalal menghabiskan satu gelas besar susu..kini dia duduk lemas menyandar di sofa.
Naluri Jodha yang ga tegaan..membuatnya mendekati Jalal, mengelap sisa keringat yang masih menempel di tubuh Jalal
‘kalau lagi kaya gini kasian banget dia..tapi kalau lagi keluar brengseknya benar-benar menyebalkan’ gumam Jodha dalam hatinya.
“Jodha..makasih banyak ya..kamu sudah mau merawatku..” ucap Jalal dengan mata yang setengah terpejam.

“Aku melakukannya hanya demi alasan prikemanusiaan..jangan berfikir yang lain” jawab Jodha ketus..sambil membantu Jalal memakai kimononya kembali
“Sungguh..kamu tidak tergoda dengan pesona ketampananku..hemm..” desak Jalal
“Aku tidak akan tergoda dengan penampilan fisik semata..aku tidak terlalu mementingkan casing yang penting hatinya..buat apa wajahnya tampan kalau kelakuannya brengsek”
Mendengar jawaban Jodha yang sedikit menyinggungnya..membuat Jalal mengangkat salah satu ujung bibirnya membentuk senyuman
“Makanya..itu tantangan buatmu..apakah bisa merubah laki-laki brengsek ini”
“Oke...siapa takut..bagiku itu pekerjaan mudah tuan Jalal..dengan catatan kamu tidak boleh protes dengan semua yang aku perintahkan” 
“Siap..komandan” jawab Jalal dengan nada meledek.
“Sudah larut malam..ayo tidurlah..besok pagi kita harus kembali ke rumah” perintah Jodha sambil menutup tubuh Jalal dengan selimut.

****

Jam 4 subuh Jodha sudah bangun...melakukan rutinitasnya..awalnya Jodha mau membangunkan Jalal, mengajaknya qiyamu lail..namun diurungkan niatnya, kejadian semalam membuatnya merasa kasihan
‘nanti adzan subuh saja saya bangunkan dia’ gumam Jodha dlam hatinya, sambil membenarkan selimut Jalal.

Ketika adzan subuh berkumandang..Jalal belum juga bangun.. awalnya Jodha cuma memanggilnya...

“Jalal..Jalal...Jalal..bangun...!!!” namun tidak ada rekasi, tiba-tiba fikiran terlintas di fikirannya, ‘Atau jangan-janga dia over dosis gara-gara obat kuat semalem’ Jodhapun memberanikan diri memegang bahu Jalal dan menggoyang-goyangkannya... “Jalal...hey...bangun”

Kali ini Jalal mengeliat, membalikan badanya, dan naasnya mukena Jodha tertindih badan Jalal, membuat kepala Jodha tertarik ke bawah.. bibirnya tinggal beberapa inci lagi menempel di wajah Jalal (Author sebenarnya pengin banget nyuntrungin kepala Jodha..bayangin pic kuis ss gemblung mak Ike ) tiba-tiba Jalal membuka mata..dan alangkah kagetnya dia mendapati wajah Jodha sangat dekat dengan wajahnya..

“JODHA apa yang kamu lakukan???!!”

“Ih..ih..ih..” Jodha mencoba menarik mukenanya yang tertindih badan Jalal..akhirnya Jalal pun mengerti,,sambil tersenyum Jalal berkata.. “Oh..ini (sambil memegang mukena Jodha yang ketindih) aku kira..kamu sengaja mau menciumku”

“Ih..nyium kamu nanti ketularan rabies..bibirmukan..bekas wanita-wanita kecentilan yang suka gonta-ganti pasangan”

Jawaban Jodha sontak membuat Jalal melotot.. “Kalau sudah merasakan..ciuman ku pasti kamu bakal ketagihan..” kata Jalal sambil mendekatkan wajahnya.. replek tangan Jodha menampar pipi Jalal

“Awww....” Jalal meringis kesakitan..sebelah pipinya memerah..dan itu membuat Jodha panik

“Ma’af...aku tidak sengaja...habis kamu juga sih nyari gara-gara”

Jodha segera mengambil ES batu dan mengompres pipi Jalal.

“Udah baikan??” tanya Jodha

Jalal hanya mengangguk.

“Tadi aku cuma ingin membangunkanmu..kita shalat subuh”

“Hah..shalat...aku lupa bacaannya..habis sudah lama sekali tidak solat”
Mendengar jawaban Jalal Jodha menarik napas sambil meneuk jidatnya...

“Ya..Alloh...Jalal, kamu tau ga sih..setiap laki-laki dan wanita dewasa yg tidak gila itu terkena kewajiban shalalt fardu”

Jalal hanya menggelengkan kepalanya.

Jodha menarik tangan Jalal ke kakar mandi..

“Jodha! kamu ngapain narik-narik aku ke kamar mandi? kalau mau peluk-peluk aku di kamar saja”

“Jalal... dengar ya.. sekarang aku gurumu.. tidak boleh membantah” suara Jodha sedikit meninggi. “Sekarang bersiwak dulu.. ambil sikat dan pasta gigimu..”

Jalal menarik napas  “Huh!! baik.. bu guruku yang GALAK” Jalal pun menggosok giginya.. lalu mencuci muka

“Sekarang bisa sholat?”tanya Jalal,

Jodha menggelengkan kepala, “Shalat itu harus punya  WU..DU!!!”

Jodha memberi contoh..kemudian Jalal mengikutinya.

Sekarang Jodha telah mempersiapkan sajadah... membimbing Jalal melakukan shalat subuh...

“Sepertinya.. kamu harus belajar lagi bacaan shalat.. mm.. baiklah nanti saya belikan buku dan kamu harus menghafalnya.”

Habis shalat subuh pengantin baru ini tertidur lagi, mungkin karena semalam kurang tidur.. hingga sudah jam delapan mereka masih terlelap.

“Tok..tok..tok..” suara pintu kamar di ketuk “Jodha.. Jalal.. keluarlah.. sarapan dulu.. sudah siang, nak” terdengar suara ammijan dari luar.

Sontak membuat Jalal... dan Jodha terbangun, Jalal segera membuka pintu dengan rambut yang masih acak-acakan

“Ya.. Alloh.. kalian masih tidur???” tanya Hameda

“Mmm.. ammi.. semalam kami kuarang tidur.. jadi masih ngantuk” Jalal berusaha menjelaskan..

Penjelasan Jalal sukses membuat ammijannya tersenyum penuh arti.. dipikiran amijan pasti semalam anak dan mantunya telah ‘bekerja keras’...

“Ya.. sudah.. kalian mandi dulu.. setelah sarapan.. kita langsung pulang ke rumah.”

****

Sehari setelah pernikahan, Hameda sudah kembali ke kampus melanjutkan projek penelitiannya.. namun atas perintah Hameda, Jodha tidak ikut ke kampus. Hameda ingin Jalal dan Jodha menghabiskan waktu bersama.

Mengetahui Hameda ke kampus, Jalal bernapas lega, tak lama setelah ammijan pergi.. Jalal pun ikut pergi..

“Mau kemana??” tanya Jodha

“Kamu tidak perlu tau!” jawab Jalal sambil berlalu. Jodha hanya mengangkat kedua pundaknya.

Merasa bosan di rumah Jodhapun berinisiatif pergi jalan-jalan ke toko buku.

***

Toko buku selalu menjadi tempat favorit Jodha..dia akan lupa waktu jika sudah berada disana..Jodha membeli beberapa buku, termasuk buku penuntun bacaan shalat dan Iqro yang dia beli khusus untuk Jalal.

Jodha pun menyusuri jalanan kota Bandung, karena jalan kaki adalah hobinya, ‘Lebih ramah lingkungan dan lebih menyehatkan fikirnya’..namun perutnya tiba-tiba merasa lapar, beruntung ternyata Jodha sudah berada di sebuah mall tepatnya BIP (Bandung Indah Plaza)..namun tiba-tiba matanya menatap sosok yg sangat ia kenal..berjalan berlawanan arah dengannya..namun karena asyik menggandeng seorang perempuan berpakaian seksi, yang bergelayut manja dilengannya, laki-laki itu seolah abai dengan dunia sekitarnya...ya laki-laki itu adalah Jalal, yang baru sehari ia nikahi. Entah mengapa ada rasa sakit yang menyelusup di hatinya.

‘Jodha..kamu harus kuat..kamu adalah superwomen..bukannya kamu tidak mencintainya? jadi, dia mau dengan siap.. mau ngapain.. apa pedulimu’ gumam Jodha dalam hati, seolah menghibur diri sendiri.

Jodha melanjutkan langkahnya dengan anggun dengan balutan kerudung lebar berwarna hiaju lembut dengan baju senada semakin memancarkan inner beauty dan keteduhan yang terpancar jelas dari wajahnya, hatinya kini telah sekuat baja,

Ketika jarak mereka tiga meter lagi.. Jalal melihat kearah depan...dan betapa kagetnya dia, sa’at sadar wanita yang didepannya adalah Jodha..ketika mereka tepat berpapasan..Jodha melemparkan senyuman yang begitu manis pada Jalal, namun Jalal merasakan senyuman itu begitu pahit, ada rasa sakit yang menyayat hatinya, rasa bersalah..ia merasa telah menjadi seorang laki-laki penghianat, laki-laki pengecut yang berani menggandeng wanita lain selain istrinya.

~~~~~~~~~~o0o~~~~~~~~~~


Ana Uhibbuki Fillah Part 3

7 comments:

  1. kebayang g sech.., "sakitnya tuch di sini" "khusus untuk endingnya"

    ReplyDelete
  2. Nah...MakaNNya kallo ad Rasa... jaNgaN geNgsii kaN sakiit seNdirrii too...

    ReplyDelete
  3. Akhirnya ngaku juga klo mba seni yg nulis... lanjuuuut...4 jempol buat senyum jodha

    ReplyDelete
  4. Mbak..tolong jalalnya jgn d bikin brengsek2 amat dong..kacian ama jodhanya..hehehe..

    ReplyDelete
  5. Aiiissshhh.....Alhamdulillah Jalal sdh bisa merasa bersalah, lanjouuutttkeeeennn nanda chus....

    ReplyDelete
  6. Aku suka kata2 "bekerja keras" nya wkwkwk sampe ngakak bcnya, Jodha wanita sholehah, seneng Jalal akhirnya punya rasa bersalah jugaa,, ditunggu lanjutannya mb Seni,, dan de Arum mksh

    ReplyDelete

Terima kasih atas kunjungan Anda. Setelah baca jangan pelit comment ya...

Mohon tidak melakukan Copy Paste isi Blog ini dalam bentuk maupun alasan apapun. Tolong hargai kerja keras penulis.

Terima Kasih.