Ana Uhibbuki Fillah Part 12 - ChusNiAnTi

Ana Uhibbuki Fillah Part 12



By Seni Hayati

“Berikan yang terbaik untuk pasangan kita saat ini..karena kita tidak tau kapan perpisahan akan datang..dan ketika penyesalan datang telambat, semua itu tiada guna” (Seni Hayati, Bandung 2015)

Mereka masih bercengkrama diteras masjid..

“Jo.. aku rindu bacaan tilawahmu” ucap Jalal

“Ketika membacanya sendiri..itu akan lebih menenangkan hatimu a..satu huruf yang dibaca mendapat pahala 10 kebaikan” jawab Jodha

“O.. ya..”

“Yap.. ketika aa rutin membacanya, itu akan membersihkan hatimu..salah satunya menghindarkan diri dari sifat munafik..sifat yang sangat Alloa benci”

“Munafik.. apa itu?” tanya Jalal

“Orang munafik itu punya tiga ciri, jika berkata bohong, jika berjanji ingkar dan jika diberi amanah dia khianat..jangankan Alloh aku saja akan sangat membenci orang yang punya karakter seperti itu”

#Deg.. kata-kata Jodha sangat menohok hati Jalal..kata-kata yang lebih pas sebagai sebuah sindiran. Jalal terdiam, ‘Mungkin Jodha memang sudah mendengar percakapanku di telpon.. tapi jujur aku harap dia tidak mendengarnya’ gumam Jalal dalam hatinya.

“Jo.. apa yang akan kamu lakukan pada seseorang yang telah berbohong padamu?”tanya Jalal

“Seumur hidupku.. aku tidak akan pernah mempercayai ucapannya lagi”

“Meski..suatu saat dia berkata jujur..dan berjanji tidak akan mengulanginya lagi??”

“Ya.. bagi seorang pembohang.. satu kali kebohongan akan membuka kebohongan-kebohongan lainnya.. kecuali dia bertobat dengan sungguh-sunggut taubat”

Jalal terlihat merenung,, alam fikirannya mulai berdiskusi.. sedang Jodha dia mulai membuka mushaf Al.Quran dan larut dalam tilawahnya.

****

Setengah jam berlalu.. Jodha sudah selesai dengan tilawahnya.

“A aku ke kelas dulu ya..sebentar lagi ada jadwal”

“Oke.. sayang, aa akan menunggumu disini” jawab Jalal, Jodha mengerutkan dahinya..

“Kamu kaya orang kurang kerjaan saja a.. memangnya ga balik lagi ke kantor?”

“Aku lebih nyaman disini Jo... aa tunggu kamu pulang ya.. boleh??”

“Aku tidak suka pemalas... Aa tau, Abu Bakar pernah mengusir laki-laki yang pada jam kerja masih beribadah di masjid, karena Islam tidak mengajarkan bermalas-malasan, meski itu dengan alasan bertaqorub pada Alloh.. karena mencari nafkah untuk anak istri sendiri itu sudah benilai ibadah”

“Oke... siap bu ustad.. mm.. kamu mau mengantar sumimu ke mobil untuk berangkat kerja, kan??”

“Ya.. tak masalah..” jawab Jodha sambil berlalu meninggalkan Jalal

“Hai Jo.. tunggu.. kamu belum memakainkan sepatu suami mu..”teriak Jalal, Jodha menghentikan langkah dan membalikan badannya dengan kesal sambil berkata

“Harus..sama aku juga, Hemm?”

“E.. eh.. biar tiket surgamu tambah banyak” Jodha pun balik lagi dan memakaikan sepatu pada Jalal.

Setelah selesai Jodha berdiri dan berjalan  duluan..

“Hai Jo tunggu aku” teriak Jalal sambil mengejar Jodha

“Suami yang baik itu klo jalan harus menggandeng istrinya.. kata temanku, menggenggam tangan istri itu menggugurkan dosa.. dosaku kan banyak.. jadi aku akan selalu menggenggam tanganmu, supaya dosa-dosaku rontok semu” Jalal berusaha memberi lelucon.. namun leluconnya hanya membuat Jodha semakin sebal saja.

Mereka sudah berada di samping mobil Jalal..

“Aa.. kekantor dulu ya sayang” ucap Jalal sambil mengecup kening Jodha, Sebenarnya Jodha ingin sekali mendorong tubuh Jalal agar tidak menciumnya, namun dia tidak ingin mempermalukan suaminya didepan orang banyak.

“Hati-hati a” ucap Jodha tanpa ekspresi

“Oke.. pulang kuliah aa jemput ya”

“Tidak perlu a.. aku naik angkot saja.. udah biasa ko” jawab Jodha.

***

Sore harinya..saat Jodha dan teman-temannya keluar dari kelas..ada seorang mahasiwa yang menghampiri Jodha, “Jo.. kamu ditunggu di ruangan prof. Hameda”

“Ok.. makasih ya.. sebentar lagi saya kesana”

Jodha merasa heran, tumben-tumbenan bu Hameda memanggilnya di saat jam pulang dan sesore ini..biasanya klo ada pekerjaan, beliau memberitaunya pada pagi hari, ‘Oh..mungkin ada yang urgen’ batin Jodha.

Setelah mengetuk pintu, seperti biasa Jodha langsung masuk ke ruangan Prof.Hameda, “Assalamu’alaikum, Ammi.. memanggil saya?”

“Iya.. sayang.. ada yang nyariin kamu tuh” jawab Hameda, matanya mengarah pada sosok yang sedang duduk di sofa sambil membaca buku.. Hameda lalu melanjutkan kalimatnya lagi, “Sayang.. ammi ada jadwal di kelas karyawan, kamu pulang sama Jalal ya.. kalian buka puasa duluan aja, ammi buka di kampus.. sekarang ammi ke kelas dulu.. Jalal hati-hati.. jagain mantu ammi”

“Oke.. siap mi.. perintah dilaksankan” jawab Jalal dengan gaya khasnya yang so gokil.

Jodha hanya melengos membuang muka.. sebenarnya dia sangat ingin membatasi interaksi dengan Jalal.

****

Sesampainya di rumah Jodha tidak banyak bicara, dia hanya bersuara ketika Jalal bertanya..aktivitasnya di kampus membuatnya kelelahan, Jodha segera mencari tempat tidur, sekedar merebahkan tubuhnya..namun ternyata dia tertidur pulas sambil memeluk boneka teddy.. dalam tidurnya pun masih tergambar kesedihan di raut wajahnya,, Jodha terisak dalam lelap, memanggil mamanya, “Mama.. hik.. hik.. mama.. tolong aku mah” rupanyaJodha mengigau. Mendengar Jodha bersuara, Jalal mendekati tempat tidur.. ditatapnya wajah Jodha yang masih terisak dalam lelap.. kristal bening muncul dari sudut mata Jodha.. perlahan telunjuk Jalal mengusap kirstal tersebut. Hatinya merasa iba pada takdir yang harus dijalaninya.

Jalal segera mengambil selimut dan menutupkannya pada tubuh ringkih Jodha yang meringkuk, tertidur sambil membawa duka.

***

Saat adzan maghrib berkumandang.. Jalal membangunkan Jodha, “Jo.. bangun.. buka puasa dulu” ditepuknya pipi gadis itu dengan lembut,

Jodha kaget sambil membuka mata.. “Ya Alloh. .a kenapa tidak membangunkanku.. padahal makruh tidur sore hari setelah asar, itu akan membuat kita linglung.. ya Alloh aku pun belum menyiapkan ta’jil buat kita buka pusa” ucap Jodha panik,

“Aa..udah siapin.. ini makan dulu kurmanya.. kita shalat dulu” jawab Jalal menenangkan,

Setelah makan sebiji kurma dan minum seteguk air, Jodha segera mengambil wudhu... mereka kini shalat berjamaah, Jalal menjadi imam, bacaanya sudah mulai fasih...Jodha semakin dibuat bingung dengan tingkah Jalal dia tidak tau lagi mana sikap Jalal yang sedang akting mana yang sungguhan.

Baru saja selesai salam, HP Jalal berdering..Jalal segera mengangkatnya, sebuah panggilan dari Adam..Adam adalah teman error Jalal, Jalal keluar dari kamar menjauh dari Jodha, seolah pembicaraannya tidak ingin diketahui Jodha.

“Hai..bro.. lu lupa hari ini Ruk ultah.. pacar macam apa lu..” ucap Adam dari ujung telepon

“Gue..ingat man.. tapi.. masalahnya klo gue pergi istri gue sendirian dirumah” jawab Jalal dengan suara pelan

“Sejak kapan lo peduli sama istri lo.. pokonya klo lu ga dateng ke cafe tempat kita nongkrong.. lu bukan teman kita lagi” tendas Adam sambil menutup teleponnya.

Jalal segera menghampiri Jodha yang sedang merapihkan sajadah, “Jo.. aa ada perlu dulu sebentar.. kamu berani kan sendirian di rumah?”

“Iya.. gpp a.. pergilah.. aa ga makan dulu?”

“Nanti aja Jo pas pulang,” jawab Jalal sambil mengambil kunci mobil, “Jo.. jangan lupa kunci pintu, klo ada tamu yang ga dikenal jangan dibukain”

Jodha hanya mengangguk..sambil mengantar kepergian Jalal, entah mengapa ia merasa khawatir meninggalkan Jodha sendirian.. saat mau masuk mobil Jalal kembali lagi menghampiri Jodha, “Hati-hati di rumah ya.. klo ada apa-apa hubungi aa” ucap Jalal sambil mengecup kening Jodha.

***

Di cafe.. teman-teman error Jalal sedang berpesta, mereka berpasang-pasangan, Adam terlihat sudah berada di bawah pengaruh alkohol sambil bercengkrama intim dengan Benazir, sedang Ruk yang tadinya terlihat gelisah nampak sumringah melihar kedatangan Jalal.. dia langsung bergelayut manja.. namun entah mengapa Jalal merasa risih, dia tidak nyaman berada ditempat ini, padahal dulu ini adalah tempat nongkrong favoritnya.. ketika Ruk memberikan gelas berisi minuman beralkohol pun Jalal menolaknya..

“Jalal.. sepertinya ada yang aneh denganmu.. apa kamu sudah berada di bawah pengaruh gadis berhijab itu hem?” tanya Ruk

“Aku lagi males minum aja ko” jawab Jalal, dia terlihat BeTe

***

Sudah lewat jam 11 malam Jalal dan ibu Hameda belum juga datang.. Jodha pun tertidur.. namun tiba-tiba dia mendengar suara #prang, seperti benda jatuh, suaranya terdengar dari lantai bawah.. Jodha bangun dan mengintip dari balik gorden kamar yang memang langsung bisa melihat ruang tengah di lantai bawah.. betapa terkejutnya dia saat melihat dua laki-laki tinggi besar sedang mengendap-endap..

Jodha segera mengirim sms pada Jalal, “A di rumah ada maling dua orang.. untuk sementara saya aman.. cepat pulang”

Mendapat sms Jodha, Jalal panik, tanpa pamit ke Ruk dia langsung bergegas pergi dengan setengah berlari, Jalal pun melajukan mobilnya dengan kecepatan tinggi..dia hanya berfikir keselamatan Jodha.

***

Di rumah,  setelah menggondol barang-barang berharga di lantai bawah..kini maling naik ke lantai atas,,,naas Jodha lupa mengunci pintu kamar..dan #klek pintu kamar Jodha dibuka, Jodha semakin ketakutan..


“Wah.. dapat rezeki nomplok nih..a da gadis cantik juga di rumah ini” kata seorang maling sambil mendekati Jodha.

Jodha merapat ke meja rias.. tangannya meraba-raba, ia menemukan bedak tabur... saat maling hendak memegang kerudungnya, Jodha segera menaburkan bedak pada muka salah seorang maling..dan sukses membuat malaing kelilipan.

Jodha segera memanfaatkan kesempatan dengan berlari ke luar kamar, menuruni tangga menuju pintu keluar..namun maling yang satunga lagi berhasil meangkap Jodha..Jodha meronta menendang dan mencakar kesegala arah..

“Diam.. ga.. atau.. kau akan merasakan tusukan senjata kami hem??”

“Lebih baik aku mati daripada disentuh kalian” jawab Jodha sambil mengangkat lututnya menendang selangkangan sang maling.

“Aww” teriak maling.

Jodha pun terlepas, namun maling yg satunya kini menghadang Jodha, saat Jodha akan menendang, belati sang maling telah menancap di perut Jodha bagian bawah. Jodha merasakan nyeri ketika cairan merah mulai merembes tembus sampai keluar baju tidurnya, Jodha pun ambruk di lantai bersimbah darah.

Pada saat bersamaan Polisi dan Jalal datang. Polisi berhasil meringkus maling, dan Jalal segera membopong Jodha, dia nampak sangat khawatir sekali .

“Jodha bertahanlah.. tugasmu belum beres.. kamu masih punya PR meluruskan watak laki-laki brengsek ini hemm”

Jodha yang dalam keadaan setengah sadar, sempat tersenyum sambil bergumam, “Dasar anak manja.. aku tidak akan mati semudah ini.. aku harus membuat perhitungan dulu dengan pembohong sepertimu”

Jalal segera membawa Jodha kerumah sakit.

********************************


Ana Uhibbuki Fillah Part 12

5 comments:

  1. Mudah mudahan dgn kejadian ini jalal sadar seutuhnya tobat amiin

    ReplyDelete
  2. Apakah Jalal akan tetapdengan misi utamanya?, atau dia betul2 akan berubah?...
    Di tunggu postingan selanjutnya....

    ReplyDelete
  3. Makanya istri jangan ditinggalkan dirumah makanya berakibat sepertu ini....

    Lanjutin mbak ceritanya!!!!

    ReplyDelete
  4. koq bunda masih merasa sakit bacanya nanda Chus......lanjoutkeuunnn mba Seni...

    ReplyDelete

Terima kasih atas kunjungan Anda. Setelah baca jangan pelit comment ya...

Mohon tidak melakukan Copy Paste isi Blog ini dalam bentuk maupun alasan apapun. Tolong hargai kerja keras penulis.

Terima Kasih.