Sinopsis CIRCLE Episode 10 Part 1 - ChusNiAnTi

Sinopsis CIRCLE Episode 10 Part 1


Pada tahun 2008, dan Kim Kyu-chul pulang larut malam, sangat mengejutkan ibunya. Terlihat kesal, dia menyerahkan sesuatu pada ibunya dan mengatakan kepadanya untuk tidak memberikannya kepada siapapun kecuali dia.

Dia berjanji untuk kembali lagi, dan dengan satu tatapan terakhir, dia bergegas pergi dari rumahnya. Ibunya memanggilnya, lalu melihat ke bawah salib kayu di tangannya - ini pena Kim Kyu-chul yang biasa menyimpan penelitiannya.


Bagian 1: Proyek Beta

Jung-yeon dan Woo-jin tertegun untuk menemukan kenangan Woo-jin yang tersimpan sebagai rekaman di komputer di kantor lama ayahnya. Saat mereka menonton, memori Byul terlihat Little Woo-jin memberinya alat berbentuk bintang dan mengatakan kepadanya bahwa dengan bantuannya, dia bisa melihat ibunya dari ingatannya sendiri.

Jung-yeon bertanya-tanya bagaimana dia bisa membuat hal seperti itu sementara Woo-jin mengamati bahwa siapa pun yang menemukan keberadaan teknologi semacam itu tidak akan pernah bisa mencarinya. Dengan pemikiran menyeramkan itu, kedua giliran untuk melihat layar lagi.

Di kantornya, Profesor Park memata-matai duo tersebut dengan menggunakan kamera CCTV rahasia dan terengah-engah karena pentingnya apa yang baru saja dia pelajari. Tapi di tempat parkir universitas kemudian, Profesor Park diculik dan dibawa ke gudang yang gelap oleh Detektif Choi yang korup. Di sana, dia diikat ke kursi dan ditanyai tentang lokasi Profesor Han.

Pria bayangan yang bertanggung jawab berdiri dengan bersandar untuk interogasi sementara Profesor Park yang mengejutkan dan bingung melihat ke sekeliling dan menduga bahwa orang-orang yang memeluknya sekarang adalah perwakilan dari "Human B," fondasi bayangan yang mendanai Profesor Han selama bertahun-tahun.

Pria bayangan itu terkejut dengan kepayahannya, tapi dia menjelaskan bahwa Profesor Park tidak akan mengajukan pertanyaan. Melihat usaha yang dilakukan oleh Human B untuk menemukan Profesor Han, Profesor Park dengan botak menyatakan bahwa dia mencoba memutuskan apakah sebaiknya dia menyerahkan penemuannya kepada mereka dalam usaha untuk membuat kesepakatan.

Profesor Park memberitahu mereka tentang sistem yang menyimpan kenangan sebagai rekaman sebagai sarana untuk menunjukkan apa yang bisa dibawa ke meja, tapi orang yang bertanggung jawab mencela klaimnya karena telah menemukan cara membuatnya berhasil. Profesor Park mendapatkan kepercayaan diri saat dia menunjukkan bagaimana mereka gagal dalam usaha mereka untuk meniru teknologi itu, bahkan sampai pada tingkat membunuh siswa untuk membuatnya berhasil.

Merasa lebih berani, Profesor Park bertanya apakah Human B ingin terus mempertahankan taruhan mereka pada Profesor Han, atau jika mereka ingin bergandengan tangan dengannya, karena hanya dia yang tahu bagaimana cara mengakses sistem.

Pria yang bertugas ternyata menghadapinya dan bertanya apa yang dia inginkan. Profesor Park meminta untuk tidak terikat, menunjukkan bahwa sebagai satu-satunya orang yang mengetahui rahasia teknologi, dia tidak dapat dibunuh atau dilukai.

Kemudian, saat Profesor Park tersandung di jalan orang yang bebas, dia mengingat orang yang bertanggung jawab mengatakan kepadanya bahwa mereka akan berhubungan. Duduk di tepi jalan, Profesor Park menyeringai pada dirinya sendiri: "Hidup pasti memiliki cara yang lucu untuk berolahraga."

Woo-jin berdiri di halaman rumah masa kecilnya untuk mencoba menyesuaikan dengan apa yang baru dia pelajari. Tapi saat itu juga, dia mendapat telepon dari seorang pemuda pemalu histeris yang mengatakan bahwa Bum-Gyun tidak dapat lagi mengenalinya. Mencoba tapi gagal menenangkan Min Young, Woo-jin hanya berjanji padanya bahwa dia akan menemukan cara untuk menolong saudaranya sebelum kembali ke dalam.

Duduk di sudut kantor, Jung-yeon bertanya-tanya apakah dia benar-benar alien dan mengapa dia datang ke sini. Dia rela saat Woo-jin masuk, meski segera menyetel hard drive eksternal dari tasnya.

Dia mengatakan kepada Jung-yeon bahwa meskipun dia tidak tahu bagaimana menggunakan program ini untuk membantu saudaranya, dia tahu bahwa dia adalah kunci untuk membuatnya bekerja. Untuk saat ini, niatnya adalah untuk melestarikan kenangannya sendiri, sehingga jika datang suatu hari ketika Bum-Gyun tidak bisa lagi mengingat apapun, Woo-jin bisa menunjukkan cuplikan memori Bum-Gyun miliknya sendiri.

Ketika mereka sampai di rumah sakit ayah Min Young, mereka masuk untuk mencari kamar Bum-Gyun yang kosong. Panik, Woo-jin dan Jung-yeon berlari ke mana-mana mencarinya, sampai mereka melihat Bum-Gyun dengan riang melambaikan tangan pada mereka dari sebuah bangku di taman terdekat. Bum-gyun memanggil Woo-jin, tapi kemudian menatap Jung-yeon dengan saksama.

Woo-jin bergerak di depannya dengan protektif, tapi Bum-Gyun baru saja meletus dalam senyum lebar saat dia menebak siapa pun-dia-pasti pacar Woo-jin. Bum-Gyun memperkenalkan dirinya dengan cara yang sangat lucu dan asyik saat Woo-jin dan Jung-yeon saling memandang terkejut.

Min Young mendekati mereka dengan sepeda, dan mula-mula, sepertinya ada secercah harapan saat Bum-Gyun memanggil Min-young dengan namanya. Tapi kemudian Bum-Gyun mengenalkannya sebagai putri ramah direktur rumah sakit yang baru saja dia temui, menjelaskan bahwa Min Young memintanya untuk mengajarinya cara mengendarai sepeda. Sementara itu, Min Young saling pandang sekilas dengan Woo-jin, dengan tenang memintanya untuk ikut bermain.

Setelah dorongan awal, Min-young perlahan mengayuh pedalnya di bawah kekuatannya sendiri. Bum-gyun mengamati bahwa dia cukup baik, tapi saat melihat tatapan bingung Woo-jin, dia perlahan-lahan meluncur di belakang saudaranya. Sambil menyeringai licik, dia menyentuh bagian belakang lutut Woo-jin dengan tubuhnya sendiri, hanya untuk melarikan diri tertawa seperti anak terhebat di dunia setelah Woo-jin tersandung kaget.

Woo-jin melihat adiknya dengan senyum takjub di wajahnya.

Kembali ke rumah sakit, Woo-jin duduk di samping Jung-yeon dan bertanya apakah mereka seharusnya berhenti sekarang. "Saudaraku tersenyum," kata Woo-jin tiba-tiba. "Saudaraku merasa tidak nyaman setiap hari sejak Dad hilang, tapi ... dia tersenyum sekarang."

Melihat Jung-yeon secara langsung, Woo-jin menambahkan bahwa Bum-Gyun tidak mengingatnya, jadi itu berarti dia tidak ingat apapun tentang alien atau ayah mereka. Semoga sekarang, dia meminta Jung-yeon jika mereka tidak bisa pergi begitu saja ke tempat dengan Bum-Gyun dan memulai lagi.

Setelah mendengar bagian terakhir itu, Min-young bergegas menghadap Woo-jin dari apa yang baru saja dia katakan. Ketika Woo-jin mengaku bahwa dia berpikir Bum-Gyun mungkin lebih bahagia dengan cara ini, Min-young bertanya apakah Bum-Gyun pernah mengatakan bahwa dia ingin terbebas dari ingatannya (implikasinya adalah bahwa Bum-Gyun tidak memiliki cara untuk memutuskan diri). "Apakah kamu sangat mengenal kakakmu?" Tanya Min Young.

Woo-jin: "Tidak, itu karena aku mengenalnya bahwa aku mengatakan ini! Saudaraku sudah melewati begitu banyak. Setelah Ayah menghilang, ia menderita selama sepuluh tahun. Mengapa saya mencoba mengembalikan kenangan buruk itu? "

Min Young: "Karena kenangan itu adalah Bum-Gyun! Bum-Gyun hanya Bum-Gyun karena dia memiliki kenangan Bum-Gyun! "

Min Young bertanya bagaimana mungkin Bum-Gyun bisa bahagia tanpa kenangannya, menambahkan bahwa Bum-Gyun bahkan tidak mengenalinya sekarang, yang berarti dia mungkin tidak mengenali Woo-jin besok.

Dengan sangat tak percaya, Min Young menuduh Woo-jin menyerah menghadapi tugas yang jauh lebih sulit untuk memulihkan ingatan Bum-Gyun. Dia berpaling kepada Jung-yeon dan bertanya apakah dia setuju dengan Woo-jin, dengan jelas mencari sekutu. Berjuang dengan keraguannya sendiri tentang memulihkan kenangan lama, Jung-yeon hanya bisa melihat Min Young saat dia menjawab, "Saya ... tidak tahu."

Kemudian, Jung-yeon datang untuk duduk di samping Bum-Gyun yang sedang tidur, bertanya-tanya siapa dia sekarang tanpa kenangan masa lalunya sendiri. "Bum-gyun-ah," pikirnya pada dirinya sendiri, "aku tidak tahu jawaban yang benar."

Melalui telepon, Profesor Park mendesak Lee Sunbae untuk memberi kepercayaan kepadanya dan melakukan apa yang dia katakan. Setelah dia menutup telepon, Profesor Park mendapat telepon dari nomor yang dibatasi - ini adalah orang bayangan dari B Manusia, dan dia setuju dengan tawaran Park. Bertindak seperti berada di atas angin, Profesor Park mengatakan kepada orang yang bayang-bayang itu untuk melakukan apa yang harus dilakukan.

Seakan diberi isyarat, Chief Hong tiba-tiba menemukan akses ke ruang bukti dibatasi. Dia memukul polisi yang menghalangi dia dari ruangan, tapi ini hanya memberinya suspensi dari kepala seksi.

Woo-jin meminta ayah dokter Min-young untuk menghapus bug dari otak Bum-Gyun, tapi Dad mengatakan bahwa tidak mungkin dilakukan tanpa informasi lebih lanjut tentang bagaimana worm tersebut bekerja. Sebelum Woo-jin bisa memohonnya lebih jauh, sekelompok pria yang membawa kotak tanda tangan pencarian-dan-seizure biru masuk ke kantor dan mencatat catatan pribadi dan pasien dokter tersebut, dengan alasan tuduhan penggelapan yang mungkin palsu.

Kembali ke kamar Bum-Gyun, seorang perawat masuk dan memberitahu Jung-yeon bahwa mereka akan melakukan beberapa tes setelah dia melakukan suntikan. Jung-yeon menunjukkan bahwa Bum-Gyun masih tidur, tapi ini hanya menyaring senyum meyakinkan dari perawat, yang kemudian menyuntikkan obat itu.

Kepala Hong tiba di rumah sakit sementara pencarian dan perampasan terjadi. Saat dia berbicara dengan Woo-jin, Min-young berpapasan dengan mereka dan mengatakan bahwa pria tersebut juga mengambil semua catatan pasien, termasuk Bum-Gyun's. Chief Hong langsung curiga, karena penyelidikan penggelapan tidak ada hubungannya dengan hasil tes pasien.

Dia bertanya-tanya dengan keras jika seseorang mencoba untuk menyingkirkan bukti di rumah sakit seperti yang mereka lakukan di kantor polisi. Pada ekspresi Woo-jin dan Min-young yang panik, Chief Hong mengatakan kepada mereka tentang diskors, dan bagaimana tidak ada orang di stasiunnya yang benar-benar merasa terganggu untuk menemui Choi Detektif korup.

Perawat memberitahu Jung-yeon bahwa dia membawa Bum-Gyun keluar untuk sebuah MRI. Baru setelah dia mengeluarkan Bum-Gyun, Jung-yeon ingat bahwa MRI tidak dapat dilakukan pada pasien dengan logam di tubuh mereka, yang berarti bahwa Bum-Gyun harus dikeluarkan karena adanya kumbang terkelupas di otaknya.

Jung-yeon berlari ke koridor dan mendapati perawat itu sedang menunggu dengan tandu di dekat lift. Kali ini, dia melihat celana dan sepatu setelannya yang mencuat dari scrubnya, yang menimbulkan banyak bendera merah. Dia menyembunyikan diri dari pandangan dan memanggil Woo-jin.

Kepala Hong mengatakan kepada Woo-jin dan Min Young bahwa "mereka" mungkin mencoba untuk menargetkan Bum-Gyun, karena dia adalah bukti paling menentukan. Saat itu, Woo-jin mendapat telepon Jung-yeon, dan dia mengatakan kepadanya bahwa perawat palsu itu memiliki Bum-Gyun dan sedang menunggu di lift lantai kesepuluh dengan tombol bawah ditekan.

Woo-jin dan yang lainnya berlari menuruni tangga, berlomba-lomba untuk sampai di tempat parkir di bawah tanah sebelum perawat palsu melakukannya. Ketika dia mengendarai Bum-Gyun dari lift, sudah ada ambulans dan perawat palsu lainnya menunggu untuk memindahkan Bum-Gyun ke dalam.

Tiba-tiba, udara terkompresi menghantam wajah mereka saat Woo-jin dan Chief Hong muncul dari sekitar ambulans yang menggunakan alat pemadam api. Saat perawat palsu itu batuk paru-paru mereka, Woo-jin dan Min-young mendorong brankar pergi saat Chief Hong berlari ke depan untuk mengeluarkan mobilnya sendiri untuk liburan mereka.

Sebelum mereka bisa mendapatkan Bum-Gyun di dalam, perawat palsu itu berlari dan mencoba memegang brankar. Min Young melempar dirinya ke salah satu pria sementara Chief Hong melempar dirinya ke sisi yang lain, dan berpikir cepat, Woo-jin memungut Bum-Gyun dan dengan cepat menempatkannya di jok belakang. Saat Jung-yeon datang berlari, Chief Hong menyuruhnya untuk mengambil kemudi dan menyetir sementara dia dan Min Young memegang perawat penculiknya.
Mereka pergi ke mobil, dan Profesor Park mengamuk di telepon. Mengubah taktik, dia mengarahkan sekutu barunya untuk membiarkan mereka bertahan untuk saat ini.

Begitu diparkir di tempat lain, Woo-jin menjadi khawatir Bum-Gyun terbangun. Jung-yeon mengatakan kepadanya bahwa dia telah dibius, tapi Woo-jin tidak bisa tidak panik saat dia melihat bentuk diam Bum-Gyun.

Jung-yeon mengambil wajah Woo-jin di tangannya dan memaksanya dengan mengingatkannya bahwa mereka harus tetap tenang dan melindungi Bum-Gyun: "Bagaimanapun, dia adalah semua yang dia miliki." Dia mengangguk dan perlahan-lahan menggenggam tangannya di tangannya.bMenarik tangannya menjauh.

Woo-jin mendapat telepon dari Profesor Park, yang berbohong bahwa ia baru saja berhasil melarikan diri setelah diculik oleh Profesor Han. Dia memperingatkan Woo-jin bahwa Han mungkin mengejar Bum-Gyun dan meminta untuk segera menemuinya.

Ketika Woo-jin tiba di sebuah jalan sendirian untuk menemui Profesor Park, dia melihat tangan profesornya gemetar. Park menangis saat meminta maaf kepada Woo-jin dan kebohongan yang Profesor Han telah memaksanya untuk bertemu dan meyakinkan Woo-jin tentang sesuatu. Dia mengatakan kepada Woo-jin bahwa lebih dari Profesor Han, dia takut pada orang-orang di belakangnya - Human B misterius, yang telah mendanai pencarian teknologi Byul selama bertahun-tahun.

Woo-jin bertanya apakah Profesor Han menginginkan penelitian ayahnya, tapi Profesor Park mengatakan bahwa Han telah menyerah karenanya. Sebagai gantinya, dia mengatakan bahwa Profesor Han ingin melanjutkan penelitiannya tentang Byul dengan Woo-jin, seperti yang dia lakukan pada ayahnya, Kim Kyu-chul, sebelumnya. Profesor Park mencoba meyakinkannya bahwa itulah satu-satunya cara Bum-Gyun bisa mendapatkan kembali kenangannya.

Woo-jin mengerti bahwa sebenarnya ini berarti dia diberi tahu untuk membawa Bum-Gyun dan Jung-yeon ke Profesor Han. Profesor Park menambahkan ancaman terakhir "dari Profesor Han:" Woo-jin tidak punya tempat untuk lari lagi.

Sebagai Profesor Park memeriksa wajah Woo-jin dengan perhatian palsu, Woo-jin mengalah dan meminta satu hari lagi. Setuju untuk menyampaikan pesan itu pada Profesor Han, Profesor Park mengamati saat Woo-jin berjalan menuju malam, sebuah ekspresi penghitungan di wajahnya.

Woo-jin berakhir di kantor ayahnya yang dulu, dan komputer kembali menyala di hadapannya. "Apakah benar-benar tidak ada jalan keluar dari ini? Apakah Jung-yeon dan aku benar-benar harus pergi? "Dia bertanya-tanya pada dirinya sendiri. Mengingat bagaimana program tersebut menjawab pertanyaannya tentang kenangannya, dia bertanya apakah penelitian ayahnya bahkan ada. Program ini tidak melakukan apa-apa, dan dengan semakin frustrasi, teriakan Woo-jin, "Apa tidak ada yang ditinggalkan Ayah?"

Saat itulah program tersebut menunjukkan kepadanya sejenak dari masa kecilnya, saat dia masuk ke kantor yang sama dan mendapati Byul duduk di meja kerja. Saat Woo-jin mendesah frustrasi karena ingatan yang tampaknya tidak berguna itu, tatapannya tiba-tiba tersangkut pada USB drive berbentuk salib di atas meja. Matanya melebar saat ia ingat melihat salib di antara barang neneknya, dan dia kehabisan rumah.

Sementara itu, di kantornya, Profesor Park melihat pada saat ini dengan cemberut.

Woo-jin tiba di ruang perawatan rumah dan mendekati neneknya dengan hati-hati. Dia menatapnya dengan rasa ingin tahu, tapi saat dia bertanya apakah Dad memberinya salib yang tergantung di lehernya, dia menjadi panik dan memanggil perawat itu. Sambil berlutut di sampingnya, Woo-jin akhirnya merasa frustrasi dan memintanya untuk memberinya kalung itu, sambil menangis bahwa inilah satu-satunya cara baginya untuk menyelamatkan Bum-Gyun.

Saat Nenek melihat dia menangis, kepalanya terkubur di selimutnya, dia sepertinya mengingatnya lagi. Dia menyentuh rambutnya dengan lembut dan bertanya di mana Bum-Gyun berada. Woo-jin mengangkat kepalanya dan berjanji bahwa jika dia memberinya kalung itu, dia akan mengembalikan kakaknya dengan selamat dan sehat. Dia melepaskan salib dan menyerahkannya kepadanya, dan Woo-jin dengan penuh air mata mengucapkan terima kasih kepada neneknya.

Woo-jin sampai di apartemen studionya dan memasang USB drive ke laptopnya. Layar video terbuka, tapi layarnya hanya statis. Mungkin berpikir bahwa file tersebut rusak, Woo-jin berulang kali menekan tombol sampai frustrasi sampai ke dia dan dia menyerah. "Apakah memang tidak ada jalan lain?" Dia bertanya-tanya, kalah.

Saat itu, ayahnya muncul di layar, duduk di sebuah ruangan di mana dindingnya diberi kertas catatan post-it. Dia memperkenalkan dirinya dan judul ini sebagai entri terakhirnya di Proyek Beta.
Dengan harapan pencahayaan di matanya, Woo-jin berbisik, "Saya menemukannya. Aku menemukannya, Hyung. "

Bersambung ke Episode 10 Part 2

Sinopsis CIRCLE Episode 10 Part 1

0 comments:

Post a Comment

Terima kasih atas kunjungan Anda. Setelah baca jangan pelit comment ya...

Mohon tidak melakukan Copy Paste isi Blog ini dalam bentuk maupun alasan apapun. Tolong hargai kerja keras penulis.

Terima Kasih.