Sinopsis CIRCLE Episode 7 Part 2 - ChusNiAnTi

Sinopsis CIRCLE Episode 7 Part 2




Bagian 2: Dunia Baru yang Berani
Minister Park tercengang saat dia menyadari bahwa Jung-yeon adalah Bluebird, dan Joon-hyuk tidak dapat mempercayainya saat dia mengatakan kepada mereka bahwa Woo-jin mungkin adalah CEO Human B. Bukti yang dia miliki masih lemah sekalipun, Hanya berdasarkan fakta bahwa foto terakhir yang bisa dia temukan dari Woo-jin diambil di kantor CEO Human B.

Minister Park menyelidiki Joon-hyuk sampai kemungkinan CEO itu bisa menjadi Woo-jin karena dia satu-satunya yang bisa mengakses penelitian Profesor Han sebelum dia menghilang. Joon-hyuk menolak untuk mempercayainya, mengklaim bahwa ingatannya sendiri adalah buktinya: Dia mengakui bahwa ingatannya belum kembali, dan apa yang dia "ingat" adalah apa yang dia jalani saat menyaksikan rekaman kenangan Woo-jin.

Minister Park menanyakan apakah dia juga mengingat Woo-jin bahwa pelupaan tersebut merupakan satu-satunya perawatan yang pasti bagi PTSD, dan mengatakan bahwa mereka harus mempertimbangkan semua kemungkinan meskipun mereka tidak ingin mempercayainya.

Jung-yeon melewati sistem keamanan Smart Earth ke Bumi Biasa menggunakan chip umpan, dan segera Joon-hyuk melacaknya dan menariknya ke gang untuk menanyainya tentang Woo-jin.

Dia menuntut untuk mengetahui bagaimana dengan semua orang Jung-yeon bisa berpikir bahwa Woo-jin akan menjadi dalang jahat yang mengambil kenangan orang tanpa izin. Jung-yeon mengatakan kepadanya dengan jujur ​​bahwa Woo-jin bisa berpikir seperti itu karena saudaranya.

Dia mengatakan bahwa ketika mereka akhirnya menemukan Bum-Gyun, dia telah kehilangan ingatannya, dan Woo-jin memiliki waktu yang sulit untuk menerimanya. Joon-hyuk mengatakan itu pasti sulit bagi Woo-jin untuk tidak dikenali oleh saudaranya sendiri, tapi Jung-yeon menjelaskan bahwa Bum-Gyun tampak bahagia. Bum-Gyun tersenyum dengan tidak bersalah yang tidak terbayang oleh kenangan akan ditinggalkannya ayah mereka, dan dia mengatakan bahwa senyum itu mendorong Woo-jin untuk berpikir bahwa mungkin dia lebih baik tidak memiliki kenangan menyakitkan. Dia menduga bahwa pengalaman ini bisa menjadi awal dari penciptaan Manusia B, dan mendengar ini, Joon-hyuk menangis.

Dia terlihat sedih dan tersesat saat dia bertanya, "Ini ... semua karena saya?" Dia terdengar sangat rapuh saat dia berani bertanya-tanya apakah dia menghabiskan sepuluh tahun untuk mencari Woo-jin, sementara Woo-jin tidak mau ditemukan. Jung-yeon melepas liontin yang diberikan Woo-jin padanya pada pertemuan terakhir mereka sebelum dia bergegas menemui Profesor Han, dan bertanya pada Joon-hyuk bagaimana perasaannya. Woo-jin berjanji akan kembali untuknya, tapi dia tidak pernah melihatnya lagi, dan sekarang yang dia tahu hanyalah bahwa dia adalah CEO Human B. "Saya pikir dia tidak bisa kembali! Tapi bagaimana kalau dia tidak mau kembali? "Tanyanya, air mata membasahi wajahnya.

Dalam sebuah pertemuan holografik, Menteri Park mengatakan kepada Walikota Yoon bahwa dia ingin mengumumkan secara terbuka tindak pidana Basi Manusia sekarang karena mereka telah bertindak terlalu jauh, mencoba menanamkan Chip Perawatan secara paksa ke warga Ordinary Earth yang tidak menyetujui. Walikota Yoon tidak ingin dia melakukannya karena bisa melukai modal politiknya sendiri dengan warganya, jadi dia berjanji kepada menteri bahwa dia akan mengurus masalah Human B.

Walikota Yoon menyelamatkan Wakil Kepala Lee dari interogasi di Ordinary Earth (walaupun sepertinya dia tidak membutuhkan banyak penghematan, karena sangat tidak bertobat dan diam), dengan syarat Walikota Yoon akan mendapatkan hotline langsung ke CEO Human B.

Kepala Hong sangat marah karena Walikota Yoon tiba-tiba menarik pemimpin mereka yang terbesar dalam penyelidikan. Tapi karena Wakil Kepala Lee adalah warga Smart Earth, dan secara teknis berada di bawah yurisdiksi Walikota Yoon, dia hanya bisa melihat tanpa daya saat manajer Human B pergi dengan bebas.

Ada sesuatu yang jelas dengan Joon-hyuk. Dia tiba-tiba dalam suasana hati yang ceria dan bersikeras untuk melakukan perjalanan, dan menyeret Min-young ke pusat kenyataan maya sehingga mereka dapat mengambil waktu senggang. Ini sangat mengejutkan, dan Min Young tahu ada yang tidak beres, tapi Joon-hyuk terus membuat fasad yang lucu, sepertinya ingin meninggalkan semua tanggung jawabnya di belakang untuk hari ini.
Dia menyelinap alkohol ke pusat meskipun melanggar peraturan, dan saat mereka minum bir ilegal bersama-sama, dia mengemukakan kekhawatirannya yang sebenarnya-bahwa Woo-jin mungkin tidak ingin ditemukan. Min-young mencoba bertanya lebih banyak, tapi berhenti saat dia merasa bahwa dia tidak mau menjelaskannya.

Di kantor polisi, Chief Hong terpaksa membiarkan Park Jin-gyu pergi juga, meski tahu bahwa dia adalah co-pelaku dalam penculikan Min-ji bertahun-tahun yang lalu. Dia mengatakan pada pria itu, yang tampaknya benar-benar mempercayai tindakannya, bahwa sebagai hukuman dia harus hidup dengan rasa bersalah akan kenangan tersebut selama sisa hidupnya.

Chief Hong datang ke pusat kenyataan maya setelah menerima telepon dari Min Young bahwa Joon-hyuk bertingkah aneh. Ketika dia melihat Joon-hyuk tanpa tujuan bermain game, dia mencoba untuk mengguncangnya dari kesenangannya, tapi tidak ada yang membuat Roon Joon-hyuk sampai panggilan darurat dari Smart Earth tiba, menunjukkan klip Min-ji yang mengancam kehidupan Park Jin-gyu.

Ketika mereka tiba di apartemen, mereka mendengar jeritan Park Jin-gyu yang terengah-engah melalui pintu. Mereka masuk dan melihat bahwa dia tidak terluka, tapi Min-ji merosot di atas kursi, tak sadarkan diri dengan sederet darah yang menguras dari pergelangan tangannya yang licin. Polisi dengan cepat membawanya ke rumah sakit, sementara Chief Hong terkejut karena gadis yang diselamatkannya dalam bahaya akan meninggal lagi.

Min-ji bertahan, dan ketika dia bangun di rumah sakit, Joon-hyuk bertanya mengapa dia melakukan ini. Dia menjawab bahwa dia merasa sangat tidak adil sehingga tidak ada satupun pria yang menculiknya mengingat apa yang mereka lakukan. Dia tidak bisa mendamaikan fakta bahwa para penculiknya telah hidup bahagia sesudahnya, seolah-olah tidak ada yang terjadi, seolah-olah mereka tidak melakukan kejahatan itu.

Saat dia menjelaskan perasaannya tentang memulihkan ingatannya, Ho-soo mengalami tahap kesedihan dan kemarahan yang sama dengan yang dia gambarkan. Ho-soo ingat bahwa ketika dia mencoba untuk menjadi akrab dengan pacarnya, dia takut akan kehadirannya dan mendorongnya pergi, dihantui oleh trauma di masa lalunya. Dan kemudian dia ingat melihat kakinya yang menggantung setelah dia bunuh diri.

Saat ini, Ho-soo mengenakan dasi yang diberikan pacarnya, dan pergi untuk menghadapi ayah pacarnya, yang dia tahu adalah pemangsa seksual yang telah mendorongnya untuk bunuh diri. Dia menuntut untuk mengetahui apakah sang ayah mengingat apa yang telah dilakukannya terhadap putrinya.

Tapi sang ayah sama sekali tidak mengingat keberadaannya. Ho-soo meraihnya dari kerah dan menangis bahwa putrinya meninggal karena apa yang dia lakukan padanya, tapi menurutnya Ho-soo hanya orang gila. Ho-soo mengirim pukulan terbang ke arahnya, tapi saat dia akan memukulnya lagi, anak perempuan laki-laki yang lebih muda keluar untuk membela dia dan mereka melarikan diri.

Di rumah sakit, Min-ji bertanya pada Joon-hyuk apakah yang dia lakukan itu sangat salah. Saat ia meninggalkan kamar rumah sakit, Joon-hyuk mempertanyakan misi saat ini untuk menemukan Woo-jin dengan segala cara. Dia berpikir bahwa mungkin Woo-jin bisa menjalani kehidupan yang lebih bahagia tanpa ingatan traumatis untuk mencari Bum-Gyun di usia muda.

Chief Hong berpikir bahwa ia harus terus mencari Woo-jin karena itulah urusan keluarga satu sama lain, tapi Joon-hyuk masih berkonflik, bertanya-tanya apakah dia tidak mengganggu seseorang yang lebih suka tidak mengingatnya. Dia bertanya-tanya apakah mungkin hidup dalam kegelapan lebih baik lagi, karena tidak ada yang lebih menakutkan daripada kenangan.

Saat itulah Ho-soo muncul dan mengatakan kepadanya bahwa dia memiliki perubahan hati. Dia sekarang berpikir bahwa apa yang sebenarnya diyakini Joon-hyuk benar adalah: Kenangan, betapapun mengerikannya, penting bagi orang untuk mengakui kebenaran dan bertanggung jawab atas tindakan mereka sendiri. Orang yang menganiaya orang lain seharusnya tidak melupakan dan hidup bahagia tanpa kenangan itu, menurutnya.

Dalam pikirannya, Joon-hyuk memecahkan Rubik's Cube tanpa berpikir, dan pada akhir musyawarahnya, dia memimpin dengan sengaja ke markas Human B. Dia bertemu dengan Wakil Kepala Lee di pintu masuk, dan mengusulkan pertemuan tiga tingkat antara dirinya, CEO Human B, dan Bluebird.

Beberapa saat kemudian, seseorang menyetel telepon lama di samping Rubik's Cube milik Joon-hyuk, menunjukkan pesan dengan waktu dan alamat rapat yang diusulkan. 

Screensaver telepon kembali, menunjukkan gambar Woo-jin dan Bum-Gyun yang biasa dipakai Bum-Gyun di teleponnya.

Bersambung ke Episode 8

Sinopsis CIRCLE Episode 7 Part 2

0 comments:

Post a Comment

Terima kasih atas kunjungan Anda. Setelah baca jangan pelit comment ya...

Mohon tidak melakukan Copy Paste isi Blog ini dalam bentuk maupun alasan apapun. Tolong hargai kerja keras penulis.

Terima Kasih.