Sinopsis CIRCLE Episode 8 Part 1 - ChusNiAnTi

Sinopsis CIRCLE Episode 8 Part 1


Ini tahun 2008, dan Profesor Park masuk ke rumah Kim Kyu-chul, yang disewa oleh rekannya, Profesor Han. Sementara pria mengobrol, kamera yang tidak mencolok tersembunyi di sebuah bintang mungil di langit-langit memindai Profesor Park dan memberinya tanda sebagai seseorang tanpa izin. Profesor Park menyerahkan sebuah kotak kecil berisi cacing biru kepada Kim Kyu-chul, bertanya mengapa dia ingin melihat mereka. Kim Kyu-chul meyakinkannya bahwa itu hanya keingintahuan, yang tampaknya memuaskan hoobae yang lebih muda.

Kim Kyu-chul mengatakan kepadanya bahwa dia ingin kembali setelah mengalami masalah yang dia sebabkan demi anak-anaknya. Profesor Park bertanya pada si kembar, lalu bertanya-tanya apa yang bisa dikerjakan seniornya. Kim Kyu-chul berjanji untuk menceritakan semuanya dan mengajaknya untuk makan.


Bagian 1: Proyek Beta

Woo-jin mencoba meyakinkan Profesor Han yang kebingungan bahwa dia tidak tahu apa-apa tentang kehidupan ayahnya sebagai neuroscientist. Dia memohon agar saudaranya kembali kepadanya dan berjanji untuk menghilang tanpa menimbulkan masalah hukum bagi Profesor Han.

Profesornya hanya tertawa, menyambar wajah Woo-jin seperti dia ingin menghancurkannya. "Apakah menurutmu aku terlihat waras?" Dia bertanya, seraya menambahkan bahwa saat dia memulai eksperimen ilegal, dia melewati sebuah garis yang harus terus dia lewati berulang-ulang. "Aku membunuh orang," katanya pada Woo-jin, terlihat sedih saat dia melakukannya.
Tapi ekspresi sedih berubah menjadi salah satu keputusasaan saat Profesor Han berkeras bahwa Woo-jin harus menemukan penelitian ayahnya. "Jika kau tidak dapat menemukannya, aku tidak akan pernah berhenti. Percobaan yang melelahkan ini akan terus berlanjut dan lebih banyak orang harus mati," Profesor Han pergi. Untuk motivasi ekstra, dia juga mengancam kehidupan Bum-Gyun, seharusnya Woo-jin tidak menemukan yang dia inginkan.

Ketika Woo-jin muncul dari rumah sakit yang sepi, polisi yang kotor menyerahkan ranselnya dan memperingatkannya agar tidak melaporkan apa yang terjadi, karena dia bukan satu-satunya polisi yang terlibat dalam hal ini. Woo-jin menerima telepon dari Jung-yeon di depan polisi dan mengatakan bahwa ia tidak menemukan apa-apa pada laptop Profesor Han. Dirty Cop menyeringai dan mengatakan kepadanya untuk segera menyelesaikan tugas yang diberikan profesornya.

Woo-jin kembali ke apartemennya dan menggeledah beberapa barang ayahnya yang dia miliki bersamanya. Dia menemukan kartu nama dari kehidupan Kim Kyu-chul sebagai seorang peneliti. Dia memutuskan untuk mencoba masuk ke akun email ayahnya, namun terjebak dalam pertanyaan keamanan saat dia memilih untuk mengganti kata sandinya.
Berpikir kembali, dia ingat bagaimana ayahnya mengajari dia cara mengendarai sepeda, dan sebagai jawaban atas pertanyaan keamanan "barang paling berharga", dia mengetik "si kembar".

Ketika diterima, Woo-jin marah pada ayah yang menipu mereka dan membawa mereka ke status mereka saat ini, meskipun dia hampir membujuknya dengan jelas kartu nama yang dia rontok setelah ledakan singkatnya dan menghapus air matanya.

Chief Hong membiarkan fakta-fakta kasus meresap dalam pikirannya saat dia membuat sketsa di buku catatannya. Saat itulah dia mendapat kunjungan dari atasannya, yang ingin dia melepaskan tangannya dari kasus bunuh diri. Dengan marah, Chief Hong meminjam permen lolipop dari Dirty Cop dan keluar dari stasiun.

Woo-jin menggulir halaman-halaman email sampai dia mendatangi seseorang dengan subjek misterius dan sebuah lampiran. File dikompres dan membutuhkan kata sandi untuk dilepas. Setelah mencoba setiap kata dan nama yang bisa dipikirkannya, Woo-jin mencoba memanggil muridnya, Dong-soo.

Dong-soo tidak terjangkau oleh telepon, tapi Woo-jin melacaknya ke sebuah arena permainan, tempat anak itu bermain hooky dari sekolah. Ketika Woo-jin bertanya apakah dia seorang hacker, Dong-soo menjadi khawatir bahwa tutornya memiliki kecenderungan penguntit terhadap gadis yang dia kencani, tapi dia setuju untuk membantunya dengan imbalan bantuan.

Dong-soo membuat sebuah program untuk menjalankan semua kemungkinan kombinasi kata kunci pada laptop Woo-jin, lalu duduk kembali saat Woo-jin menusuk ketidaksabarannya. Dia mencoba menjelaskan kepada Dong-soo betapa pentingnya baginya untuk melihat apa yang ada di dalam arsip itu, dan menyadari urgensi tutornya, Dong-soo memutuskan untuk menggunakan metode yang berbeda.

Sementara Dong-soo bekerja di laptopnya, Woo-jin mengunjungi kamar hospin neneknya. Sementara dia di jalannya, dia melewati barang-barangnya, tapi sayangnya, dia kembali lebih awal dan membuat kesalahan karena ada pencuri.

Woo-jin dengan putus asa mencengkeram neneknya dan bertanya apakah ayahnya meninggalkan penelitiannya padanya, tapi dia terlalu tegang untuk mendengarkannya. Dalam perjuangannya untuk menarik diri, dia menggaruk wajah Woo Jin, membiarkan Woo-jin terguncang dan terluka.

Merasa terkalahkan, Woo-jin meninggalkan rumah perawatan, kemudian mendapat telepon dari Dong-soo bahwa dia telah memecahkan kata sandinya. Dia mengirim berkas itu ke telepon Woo-jin, tapi saat Woo-jin membukanya, hanya ada sedikit gambar Byul dengan si kembar di depan rumah tua mereka. Woo-jin awalnya kecewa, tapi kemudian dia bertanya-tanya tentang pentingnya rumah tersebut.

Terlihat Bum-Gyun terbaring di lantai kantor ayahnya, sudah dalam genggaman delirium saat dia bergumam, "Woo-jin-ah."

Profesor Park memikirkan konfrontasinya dengan Profesor Han dan meyakinkan dirinya sendiri bahwa dia tidak tahu bahwa eksperimen ilegal telah terjadi. Sambil menepuk kepalanya karena berbeda dengan Profesor Han, dia pergi ke kantornya untuk menemui Chief Hong.

Begitu Chief Hong membawa cacing biru yang telah terbelah dari sakunya, niat bagus Profesor Park terbang ke luar jendela, dan dia menyangkal mengetahui apa-apa tentang mereka.

Profesor Park belajar dari Hong bahwa ada seseorang yang terkait dengan kasus ini sekarang hilang dan cacing itu keluar dari dua siswa yang meninggal. Pengetahuan ini mendorong Profesor Park untuk mencari Lee Sunbae dan memanggangnya tentang percobaan Profesor Han.

Lee Sunbae menuangkan kacangnya, mengakui bahwa Profesor Han mencoba mengumpulkan ingatan seseorang dan mengubahnya menjadi file video. Profesor Park mencemooh gagasan itu, karena tidak ada cara untuk menyimpan ingatan manusia, apalagi mengubah kenangan itu menjadi rekaman.

Jung-yeon pergi ke kantor Profesor Han dan menemukan kameranya duduk di atas meja. Saat dia membaca cuplikannya, Profesor Han membuka pintu, dan Jung-yeon dengan cepat memulai perekam dan meletakkan kamera sehingga menghadap Han.

Sambil bergegas keluar dari balik biliknya, dia mengatakan bahwa dia khawatir tentang dia, tapi Profesor Han hanya terus terang bertanya kepadanya betapa dia tahu. Jung-yeon membisu sejenak, sebelum tiba-tiba memecah karakter dan menyebutkan nama Byul. Dia bertanya apakah dia benar-benar terlibat dalam hilangnya Bum-Gyun dan kematian siswa.

Dengan gelisah, Profesor Han berkata, "Ini semua karenamu." Dia memanggilnya "Byul" karena dia mengatakan bahwa semua yang dia lakukan adalah untuk membuatnya mendapatkan kembali kenangannya, dan bahwa dia bermaksud untuk akhirnya menggunakan Cacing warna biru untuk mengambil kenangan lama Byul.

Memanggil kematian anak-anak itu sebagai "efek samping," Profesor Han menekankan bahwa jika Jung-yeon bisa mendapatkan kenangan kembali bahwa Kim Kyu-chul dikurung, semua umat bisa hidup di dunia yang lebih berani dan megah.

Jung-yeon mendengarkan dengan sedih saat Profesor Han berbicara tentang kemampuan Byul untuk mengubah kenangannya sendiri menjadi file video dan memilih kenangan mana yang ingin dia hapus. Meskipun profesor tidak tahu darimana asal Byul, dia telah memastikan bahwa dia memiliki DNA yang sama dengan manusia lain dan karena itu berharap bisa meniru kemampuannya untuk memberantas penderitaan emosional dari dunia.

Dia berbicara tentang bagaimana Byul tidak pernah marah, bahkan saat air mata mengalir di wajah Jung-yeon. Profesor Han meraihnya, masih memanggilnya "Byul," dan mengatakan kepadanya bahwa dia adalah penyelamat manusia. Dia dengan putus asa meminta dia untuk tetap diam sementara Woo-jin mencari penelitian ayahnya. Setelah melihat perlawanan di wajahnya, dia dengan sedih menambahkan, "Jika Anda ingin Woo-jin dan Bum-Gyun aman, ya." Jung-yeon mundur darinya dengan ngeri.

Min-young berbicara dengan seseorang di telepon yang mengatakan kepadanya bahwa dia memiliki benda asing di otaknya. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia melihat CT scan dan mengetahui risikonya, tapi sepertinya dia merasa tidak peduli tentang hal itu saat ini, karena harus menemukan seseorang saat ini.

Karena tidak bisa berhubungan dengan Woo-jin, dia mengunjungi gedung ilmu saraf dan diam-diam memasuki kantor Profesor Han. Sebelum dia bisa melihat melalui mejanya, Profesor Park masuk, dan Min-young berada di belakang meja untuk bersembunyi.

Profesor Park menemukan kamera Jung-yeon telah meninggalkan rekaman di meja Profesor Han dan memutarbalikkan argumennya. Sementara itu, Profesor Han telah mengunci Jung-yeon di tempat yang terlihat seperti kamar rumah sakit. Dia berteriak untuk Profesor Han, masih memanggilnya "Ayah", lalu meringkuk dalam bola saat tidak ada yang membuka pintu.

Profesor Park menyerap apa yang baru saja dilihatnya di video, Min-young keluar dari persembunyian, merenggut kamera, dan mencarinya. Profesor Park meraihnya dan hampir berhasil mengembalikan kamera saat Min-young mencambuk taser terpercayanya. Dia menuduhnya terlibat dalam kematian siswa dan bertanya kepadanya tentang Bum-Gyun.

Menghubungkan titik-titik itu, dia menyadari bahwa Bum-Gyun mungkin berada di rumah lama Kim Kyu-chul dan berjanji untuk membantunya. Min Young langsung memanggil Chief Hong dan mengatakan kepadanya tentang apa yang dia temukan. Saat dia menutup telepon, Dirty Cop bertanya pada Chief Hong apa teleponnya, dan tercengang saat mendengar bahwa Bum-Gyun telah berada.

Dirty Cop segera memanggil Profesor Han, yang mendapat nakhoda untuk mengirim seseorang ke rumah.

Woo-jin mengembara di sepanjang jalan di malam hari sambil bertanya-tanya apakah rumah tua mereka terhubung dengan semua ini. Tiba-tiba, dia mendapat telepon dari Profesor Park, yang tanpa pendahulunya mengatakan kepada Woo-jin bahwa saudaranya ada di rumah tua mereka. Woo-jin mendongak, dan kita melihat bahwa dia berdiri tepat di depan rumah masa kecilnya. Dia berlari ke arahnya dan memperhatikan ambulans yang berdiri di depannya.

Itu sama saja yang membawa adiknya menjauh dari Rumah Sakit Eunsung. Woo-jin bergegas ke pintu depan untuk menemukan dua pria berpakaian hitam menunggunya. Dia menangani mereka, mencoba mencapai pintu, tapi kedua geng itu mendekatinya dan memukulinya.

Woo-jin mencoba untuk melawan dan bertahan untuk mencapai saudaranya, tapi mereka memukulinya sampai ke tanah dan menendangnya sampai dia batuk darah. Saat kedua pria itu meninggalkannya terbaring di halaman depan, dia merangkak ke sekop, memaksa dirinya untuk berdiri, dan memukul salah satu kepala orang di kepala.

Min Young, Profesor Park, dan Chief Hong sedang dalam perjalanan menuju rumah, bahkan saat Woo-jin menurunkan kedua pria itu dan mengeluarkan darah di rumput. Dengan menyakitkan dan perlahan, dia memasuki ruang bawah tanah tempat Bum-Gyun dikurung, tapi merasa kosong.

Mata Woo-jin jatuh di pintu terkunci kantor ayahnya dalam ingatan, dan dia menggunakan sidik jarinya untuk masuk ke dalam. Dia menemukan benda-benda miring dan melihat bagian bawah sosok terbaring di tanah. Dengan sangat perlahan, dia mendekati kantor ayahnya sampai dia menegaskan dengan matanya sendiri bahwa Bum-Gyun terbaring di tanah.

Sesuatu pecah di dalam dirinya saat itu, dan dia bergegas untuk membungkus bentuk kakaknya yang lemas di pelukannya saat dia menangis dan memanggil namanya, sangat ingin dia bangun. Woo-jin meminta maaf berkali-kali, menangis dengan liar, sampai Bum-Gyun terbangun cukup untuk mengenali suaranya.

Woo-jin menangis dan berterimakasih kepada saudaranya karena masih hidup, sementara Bum-Gyun menggumamkan permintaan maafnya sendiri. Di atas bersaudara yang bersatu kembali, kamera yang tersembunyi di bintang di langit-langit menganalisa Woo-jin dan memutuskan bahwa orang ini memiliki otorisasi. Komputer di atas meja Kim Kyu-chul menyala, dan monitor menjadi hidup dengan serangkaian data.

Bersambung ke Episode 8 Part 1

Sinopsis CIRCLE Episode 8 Part 1

0 comments:

Post a Comment

Terima kasih atas kunjungan Anda. Setelah baca jangan pelit comment ya...

Mohon tidak melakukan Copy Paste isi Blog ini dalam bentuk maupun alasan apapun. Tolong hargai kerja keras penulis.

Terima Kasih.