Sinopsis CIRCLE Episode 9 Part 1 - ChusNiAnTi

Sinopsis CIRCLE Episode 9 Part 1


Little Woo-jin sedang bekerja keras membuat gambar kapur wajah wanita di tanah. Dia menggambar dan menghapus, lalu dia menarik dan menghapusnya lagi, dan akhirnya dia melempar kapur tulisnya, tampak tidak puas dengan pekerjaannya.

Ketika Byul mendekat dan bertanya kepadanya apa yang salah, tangisan Little Woo-jin yang baru menangis menjawab bahwa dia berusaha menarik ibunya, tapi sepertinya dia tidak bisa mengingatnya lagi. Byul bertanya apakah dia ingin bertemu ibunya lagi, dan dia mengangguk sebelum kembali ke gambar kasarnya.

Bagian 1: Proyek Beta
Woo-jin menemukan Bum-Gyun pingsan di lantai, dan berpikir bahwa dia sudah meninggal, dia dengan panik mencoba untuk membuatnya terjaga, memanggilnya lagi dan lagi. Bum-gyun bergerak dan bergumam "Woo-jin, maafkan aku," yang menyebabkan mata Woo-jin melebar kaget dan dia mulai meminta maaf pada saudaranya sebagai gantinya.

Tanpa sepengetahuan saudara-saudara yang bersatu kembali, sebuah bintang berkedip yang terjebak di langit-langit mengaktifkan semacam sistem elektronik di komputer Kim Kyu-chul.

Min Young, Chief Hong, dan Profesor Park memasuki ruangan untuk menemukan si kembar segera sesudahnya. Min Young dan Chief Hong segera menemui saudara-saudaranya untuk segera mengantar Bum-Gyun ke rumah sakit.

Tapi Profesor Park memperhatikan bintang di langit-langit dan menganggapnya mencurigakan, dan ketika dia melihat komputer yang tiba-tiba dinyalakan dengan sendirinya dengan "Izin Akses" berkedip di monitornya, keingintahuannya dinyalakan.

Min Young mengatakan bahwa mereka harus pergi ke Min Medical Center, yang merupakan rumah sakit ayahnya, jadi dia dan Chief Hong mulai membawa Bum-Gyun ke luar ke mobil. Woo-jin yang terluka adalah yang terakhir diikuti, dan saat ia meninggalkan ruangan, Profesor Park memperhatikan monitor yang berkedip kata "Disconnect" sebelum dimatikan.

Dalam perjalanan ke rumah sakit, Profesor Park terus merenungkan makna dari bintang yang berkedip dan komputer yang mengaktifkan dirinya sendiri. Woo-jin mengatakan kepada kelompok bahwa Detektif Choi berada di sisi Profesor Han, yang menyebabkan Chief Hong meneriakkan perintah untuk mencari baik Detektif Choi dan Profesor Han ke radio polisinya.

Begitu mereka tiba di rumah sakit, Min-young memberitahu ayahnya bahwa Bum-Gyun perlu segera dioperasi untuk mengeluarkan bug biru di otaknya, dan dia bergegas ke ruang operasi. Di luar, Min Young meyakinkan Woo-jin agar Bum-Gyun berada di tangan yang baik, sementara dia mencoba memberitahunya bahwa dia harus diperiksa juga (karena dia juga memiliki bug biru di kepalanya).

Min-young menegaskan bahwa dia mengetahui kondisinya sendiri dengan baik karena dia telah memantaunya, menambahkan bahwa lokasi bug tersebut tidak mengancam jiwa karena dia belum pernah mengalami gejala sakit kepala biasa-mimisan.

Woo-jin masih terlihat seperti dia ingin dia diperlakukan, tapi dia mengakhiri pembicaraan dengan mengatakan kepadanya bahwa mereka perlu membuat ayahnya berkonsentrasi penuh untuk menjalankan operasi Bum-gyun sebelum merawatnya, karena apa pun yang menyelamatkannya akhirnya bisa bantu dia. Dia kemudian memasuki OR, meninggalkan Woo-jin, Profesor Park, dan Chief Hong di luar.

Woo-jin berterima kasih pada Profesor Park karena telah memberinya tip tentang lokasi Bum-Gyun, dan Profesor Park meminta maaf karena tidak mengenalinya lebih cepat lagi seperti anak Kim Kyu-chul. Dia melanjutkan untuk menjelaskan sejarah antara dia, Kyu-chul, dan Profesor Han, menambahkan bahwa mereka semua melakukan penelitian bersama di masa kuliah mereka.

Mengambil tangan Woo-jin, Profesor Park mengatakan kepadanya betapa menyesalnya dia saat dia mengklaim bahwa seandainya dia tahu, dia akan menghentikan percobaan Profesor Han yang mengerikan. "Saya benar-benar tidak tahu," dia berbohong.

Kepala Hong mengajukan beberapa pertanyaan tentang bagaimana dan apa yang Profesor Park ketahui tentang lokasi tahanan Bum-Gyun, dan Park dapat membelokkan dan membuat pihak yang bersalah (Profesor Han) terlihat lebih bersalah. Berbicara tentang siapa, Profesor Han sedang dalam pelarian, dan dia memerintahkan seseorang di telepon untuk membersihkan semua data eksperimennya.

Kami menemukan Jung-yeon di sebuah kamar di rumah sakit dimana ayahnya menguncinya, tanpa jalan keluar. Tapi karena dia adalah gadis yang cakap, begitu dia mendengar langkah kaki, dia menemukan sikat gigi dan memecahnya menjadi dua untuk menciptakan senjata yang bisa diservis.

Profesor Han memasuki ruangan dan memerintahkannya untuk datang, tapi begitu dia membelakangi dia, dia menarik napas, siap untuk menggunakan senapan daruratnya padanya. Rencananya terputus saat dia tiba-tiba berhadapan dengan seorang yang kekar dan mengancam tertib dan dia terpaksa mengikuti Profesor Han.

Begitu mereka dalam mobil mengemudi, dia bertanya ke mana mereka pergi, tapi dia hanya memberikan jawaban samar, mengklaim bahwa dia hanya ingin membuatnya tetap aman. Mengambil kesempatan dengan hidupnya, dia melompat keluar mobil dan berguling ke jalan.

Karena khawatir, Profesor Han membanting rem dan keluar untuk melihat apakah dia baik-baik saja. Dia berdiri, luka berdarah dari dahinya, dan menunjuk sikat gigi tajam ke arahnya. Dihadapkan dengan sebuah senjata, dia mengangkat kedua tangannya dan mencoba menenangkannya, tapi Jung-yeon tidak memilikinya, bahkan saat dia memintanya untuk berhenti.

"Ini demi kemanusiaan!" Profesor Han menekankan, menambahkan bahwa begitu mereka memiliki kenangan Byul, mereka dapat menciptakan dunia baru yang berani bersama. Tapi Jung-yeon menangis bahwa dia hanya ingin hidup sebagai putrinya, meskipun ayahnya tidak tampak menyesal saat dia mengatakan kepadanya bahwa itu tidak mungkin sekarang.

Sebelum mereka bisa mengeksplorasi percakapan ini secara mendalam, Profesor Han memata-matai kamera lalu lintas yang merekamnya dan juga mobil polisi yang menuju ke jalan. Dia mencoba untuk merebut Jung-yeon untuk memaksanya kembali ke mobil, tapi dia menebasnya dengan senjatanya, menyebabkan semburan darah menyemburkan dari pergelangan tangannya. Dia tampak ngeri dengan apa yang telah dia lakukan, tapi dia terus mengarahkan senjatanya ke arahnya.

Saat mobil polisi mendekat, Profesor Han tumbuh lebih panik dan meninggalkan Jung-yeon untuk melarikan diri. Polisi berhenti di samping Jung-yeon saat ayahnya melaju ke kejauhan, dan dia ditinggalkan duduk di sisi jalan, berdarah dan menangis.

Telepon Woo-jin berdering-ini Jung-yeon, menelepon dari telepon orang asing. Woo-jin bertanya bagaimana semuanya berjalan, dan dia berbohong dan mengatakan bahwa semuanya baik-baik saja, meskipun dia berpikir ada yang tidak beres karena dia menelepon dari nomor yang berbeda.

Mengulangi bahwa semuanya baik-baik saja, Jung-yeon bertanya di mana dia dan apakah dia menemukan saudaranya, dan ketika dia menjawab, dia bilang dia akan menemuinya di sana. Namun, saat dia menutup telepon, dia tersandung saat pusing.

Di Rumah Sakit Min, Bum-Gyun terbangun, dan Woo-jin bertanya apakah dia ingat penculiknya adalah Profesor Han. Setelah beberapa saat kebingungan, Woo-jin melihat foto itu, dan matanya berbinar saat dia membenarkan bahwa Profesor Han memang penculiknya.

Kembali ke kantor polisi, Chief Hong menggeledah barang-barang Detektif Choi, hanya untuk menyadari bahwa semua berkas kasus yang terkait dengan kasus si kembar dan Profesor Han telah pergi. Detektif Choi telah membersihkan semua bukti, dan pemandangan itu meluncur ke lokasi sekarang.

Terlihat benderang saat dia bertemu dengan pria berwajah mengancam dengan kacamata berbingkai kawat. Detektif tersebut melaporkan bahwa Profesor Han mungkin sudah menuju ke lokasi yang tampak pria yang tampak mengancam itu, merasakan respons yang tidak jelas dari sosok bayangan itu.

Profesor Han melenturkan pergelangan tangan yang dipotong oleh Jung-yeon saat Lee Sunbae memanggilnya untuk mengatakan kepadanya bahwa semua materi penelitian telah dipindahkan ke tempat pertemuan mereka. Ini adalah ruang trailer kecil di antah berantah, tapi ketika Profesor Han masuk, ada satu orang lebih dari yang diharapkan: Profesor Park, yang memberi tahu Lee Sunbae untuk menunggu mereka di luar sementara orang dewasa berbicara.

Setelah Lee Sunbae pergi, Profesor Park bertanya apa yang Profesor Han lakukan pada Bum-Gyun, dan Han secara tidak menyesal menjawab bahwa kenangan Bum-Gyun perlahan akan terhapus-jika tidak, dia harus membunuhnya untuk mencegah Bum-Gyun tidak berbicara.

Meraih Profesor Han dari kerahnya, Profesor Park menuntut untuk mengetahui apa yang diharapkan Profesor Han dengan menggunakan bot otak yang dirancangnya untuk diujicobakan pada anak-anak.

Ilmuwan gila di dalam Profesor Han keluar lagi saat dia berbelok dengan tinggi manisan lain sambil menjelaskan bagaimana dia menghabiskan sepuluh tahun terakhir ini untuk mencoba kemampuan Kim Kyu-chul dan Byul untuk mengukur dan memanipulasi memori tanpa kesuksesan.

Dia mencoba membujuk Profesor Park ke pihaknya dengan mengutip kemungkinan kemungkinan kemungkinan jenis teknologi di masa depan, yang dia klaim bisa membuka dunia yang sama sekali baru. Belajar sekarang apa yang Profesor Han telah lakukan selama ini dengan eksperimennya yang ilegal, Profesor Park mengingat cahaya yang berkedip-kedip yang muncul dari bintang langit-langit saat dia pergi ke rumah tua Kim Kyu-chul.

Ekspresi Profesor Park berubah, dan hal berikutnya yang kami lihat adalah dia berjalan dengan tergesa-gesa di luar sambil membawa semua data Profesor Han ke dalam kotak. Lee Sunbae bertanya kepadanya apa yang terjadi, dan Profesor Park hanya mengatakan kepadanya bahwa mereka harus bekerja sama mulai sekarang.

Profesor Park menjelaskan bahwa karena keduanya adalah peneliti utama di tim Profesor Han, mereka mungkin juga menjadi sasaran kebencian publik yang tidak bersalah jika eksperimen ilegalnya terhadap siswa terungkap. Dia menambahkan bahwa jika itu pernah terjadi, karier mereka sudah berakhir.

Tiba-tiba tertekan setelah menyadari implikasi yang lebih besar, Lee Sunbae mulai mengangguk marah saat Profesor Park meminta kepercayaannya, dan agar dia terus mengawasi Profesor Han untuk sementara. Di dalam trailer, kita melihat bahwa Profesor Park telah mengikat Profesor Han ke kursi dengan lakban.

Setelah kembali ke rumah tua Kyu-chul, Profesor Park mencoba mengaktifkan kembali bintang yang berkedip itu lagi, namun komputer terus menunjukkan pesan "Akses Ditolak". Berpikir kembali, Profesor Park bertanya-tanya apakah mungkin Woo-jin adalah mekanisme pemicu untuk sistem ini.

Di rumah sakit, Woo-jin menunjukkan Chief Hong ke kamar Bum-Gyun sehingga dia bisa memberikan detektif itu dengan kesaksian pribadinya. Namun, saat diperlihatkan foto Profesor Han lagi, Bum-Gyun sepertinya tidak bisa mengingatnya, meski ia mampu menunjukkan pria itu keluar sebagai penculiknya saat baru bangun tidur.

Hal terakhir yang dikatakan Bum-Gyun tentang pengejaran kasusnya adalah Bluebird adalah pelakunya, dan dia terdengar sangat mirip dengan dirinya yang mundur menjadi si tua, paranoid Bum-gyun.

Woo-jin terlihat sangat kecewa saat melihat adiknya kehilangan ingatannya surut. Ketika dia berkonsultasi dengan ayah Min / young / ahli bedah saraf yang mengoperasi Bum-gyun mengenai status otak saudaranya, dia diberitahu bahwa amnesia retrograde disebabkan oleh bug biru yang tidak sepenuhnya diekstraksi selama operasi. Ahli bedah saraf menjelaskan bahwa serangga tersebut telah menggali jalan ke tempat kritis di otak yang sulit dijangkau dengan operasi tanpa melumpuhkan atau membutakan Bum-Gyun seumur hidup.

Jung-yeon tiba di rumah sakit dan melihat Woo-jin menyusuri lorong. Dia memanggil namanya dengan keras dan berlari ke arahnya, tapi bukannya menghiburnya atau bahkan bertanya tentang akhir dari situasinya, Woo-jin langsung melompat bertanya apakah dia tahu di mana ayahnya berada.

Dia menjelaskan bahwa dia ingin tahu karena kondisi saudaranya akan lebih baik dijelaskan dan mungkin dibalik oleh ilmuwan yang awalnya menanamkan bug di otak Bum-Gyun di tempat pertama.

Mengetahui bahwa kehidupan Bum-Gyun mungkin terus berlanjut, Jung-yeon menangis saat dia menjelaskan bahwa dia merasa dia membuat kesalahan dengan tidak mencengkeram ayahnya dan menjaganya sampai polisi tiba, dan dia menangis tersedu-sedu.

Melihat tangisnya, Woo-jin akhirnya mengambil stok luka Jung-yeon dan sisi empatisnya keluar saat ia meletakkan kedua tangannya dengan lembut di bahunya untuk menghiburnya. "Itu bukan salahmu," katanya. "Mungkin aku akan kabur kalau aku juga kau juga."

Jauh lebih lancar sekarang, Woo-jin menambahkan bahwa mereka akan bekerja sama untuk menemukan Profesor Han, karena itulah kesempatan terbaik mereka untuk menyelamatkan Bum-Gyun.

Kembali ke kantornya, Profesor Park mengerutkan alisnya saat dia memeriksa reel CCTV kantor rumah tua Kyu-chul, gagal menentukan pemicu sistem aktivasi komputer bintang. Ketika Jung-yeon dan Woo-jin menerobos masuk melalui pintu, Profesor Park buru-buru meletakkan laptop dengan rekaman live.
Mereka bertanya apakah dia pernah melihat salah satu bug biru sebelum bekerja di bawah Profesor Han. Tentu saja Profesor Park memiliki, bagaimana dengan menjadi pencipta bug, tapi dia menyangkal semua pengetahuan di depan kedua muridnya. Dalam sebuah pertanyaan singkat, Profesor Park menambahkan bahwa meskipun dia tidak tahu apa-apa tentang bug biru itu, rumah tua Kyu-chul mungkin berisi petunjuk yang mereka cari.

Mereka berterima kasih pada profesor atas bantuannya dalam menemukan keunggulan baru ini, dan begitu mereka meninggalkan kantornya, Profesor Park mencabut laptopnya untuk melihat kemajuan mereka terungkap.

Jung-yeon dan Woo-jin sampai di rumah tua Woo-jin dan masuk ke kantor ayahnya. Di dalam, mereka akhirnya melihat bintang berkedip yang mengaktifkan komputer utama.

Tanpa masukan tambahan, komputer mulai memainkan video kenangan terbaru Woo-jin tentang menangis Jung-yeon di rumah sakit di depannya. Baik Woo-jin dan Jung-yeon tertegun saat mereka mencoba memahami apa yang mereka lihat, dan Woo-jin hanya bisa bergumam, "Ini ... ingatanku."

Ketika Profesor Park mengamati rekaman CCTV secara real time dan menyadari bahwa apa yang Profesor Han telah ocehan tentang - penyimpanan memori dan manipulasi - bukan perampokan orang gila, pikirannya terguling.

Ketika Woo-jin bertanya bagaimana semua ini mungkin dilakukan, komputer memproses permintaannya dan memutar ulang memori Byul sebelumnya. Dalam memori, yang merupakan kelanjutan dari adegan kapur di bagian atas episode, Byul memberinya bintang (menyebutnya sebagai "kotak memori") dan memintanya untuk menggunakannya kapan pun dia ingin bertemu ibunya lagi. Jung-yeon terpukul oleh fakta bahwa sebelum kehilangan kenangannya sendiri, dia memiliki kemampuan untuk menciptakan sesuatu yang begitu kuat.

Setengah kaget, Woo-jin enggan mengakui, "Saya akhirnya mengerti mengapa Profesor Han berusaha sekuat tenaga ... untuk mengembalikan ingatan Anda." Dia mengatakan bagian terakhir seolah-olah kecewa dengan pemikiran tersebut, tapi bahkan dia tidak dapat menyangkal bahwa ada ilmuwan Yang melihat apa yang baru saja mereka lihat tidak akan pernah menyerah.

Setelah mencantumkan semua kemungkinan teknologi ini, mulai dari mengobati penyakit jiwa hingga mengubah dasar-dasar bagaimana masyarakat beroperasi, Woo-jin nampaknya menyadari bagaimana semua suara itu. Tapi sekarang dia mengerti mengapa Profesor Han, atau ilmuwan lainnya, akan didorong untuk mengejar teknologinya.

Bersambung ke Episode 9 Part 2

Sinopsis CIRCLE Episode 9 Part 1

0 comments:

Post a Comment

Terima kasih atas kunjungan Anda. Setelah baca jangan pelit comment ya...

Mohon tidak melakukan Copy Paste isi Blog ini dalam bentuk maupun alasan apapun. Tolong hargai kerja keras penulis.

Terima Kasih.