Sinopsis CIRCLE Episode 10 Part 2 - ChusNiAnTi

Sinopsis CIRCLE Episode 10 Part 2


Bagian 2: Dunia Baru yang Berani

Profesor Han memberitahu Jung-yeon dan Joon-hyuk bahwa Woo-jin dibunuh oleh Minister Park. Saat Joon-hyuk bergulat dengan berita yang menghancurkan, Profesor Han yang gila mengerutkan kening dalam kebingungan dan menambahkan bahwa itu adalah kematian ilmiah yang sempurna (dia bahkan menjelaskan secara mengerikan), tapi jika memang begitu, dia tidak tahu bagaimana Manusia B dapat tetap Bekerja.

Hanya ada sedikit omong kosong Profesor Han yang bisa dilakukan Joon-hyuk, karena ia menuntut untuk mengetahui apa yang Han maksudkan. Profesor Han bersendawa saat dia mengatakan bahwa superkomputer itu tidak dapat bekerja tanpa Woo-jin, tapi karena ini bekerja, apakah itu berarti Woo-jin masih hidup?

"Tidak, dia sudah mati," Profesor Han akhirnya menyimpulkan, menyebabkan Joon-hyuk hampir mencekiknya dengan frustrasi saat dia berteriak, "Apakah Woo-jin hidup atau mati ?!"

Profesor Han mendorongnya pergi dan melanjutkan alur pemikirannya saat dia bertanya-tanya apakah Minister Park menemukan cara untuk menjalankan superkomputer itu sendiri. Melompat dari satu pikiran ke pikiran berikutnya, Han bertanya-tanya apakah Woo-jin mungkin bisa hidup, sebelum sekali lagi menyimpulkan bahwa itu secara ilmiah tidak mungkin dilakukan. Hanya saja, senyum menyentuh wajahnya saat Han meneliti sebuah pemikiran baru: "Atau ... apakah mungkin? Apakah mungkin ada kebangkitan? "

Joon-hyuk dan Jung-yeon meninggalkan ruang Profesor Han dan mendiskusikan apa yang mereka pelajari di luar. Joon-hyuk ingat bahwa bintang Byul hanya mengenali Woo-jin, jadi masuk akal kalau dia satu-satunya yang bisa mengoperasikan sistem ini.

Hal ini tentu saja membuat mereka menyadari bahwa jika Manusia B tidak bekerja tanpa Woo-jin, maka itu berarti bahwa Minister Park tidak dapat memecahkan rahasia sistem bahkan dalam dua puluh tahun dia memilikinya. "Lalu dimana Woo-jin?" Tanya Joon-hyuk.

Telepon Sekretaris Shin berdering, dan Ho-soo melihat bahwa itu adalah Wakil Kepala Lee. Dia menyerahkan telepon ke todongan senjata dan menyuruhnya menjawab dengan normal. Dia tampaknya melakukan persis seperti yang dia katakan saat dia mengatakan kepada Wakil Kepala Lee bahwa adiknya Seo-hee sakit dan dia akan kembali kepadanya nanti.

Saat dia menutup telepon, Wakil Kepala Lee menyuruh anak buahnya untuk mencari Sekretaris Shin, karena nama adiknya bukan Seo-hee. (Ah, pintar.) Orang-orangnya menemukan tempat tinggalnya di luar tempat tinggal Profesor Han, dan Lee melaporkan penculikan tersebut ke Minister Park. Dia mengarahkan Wakil Kepala Lee untuk menggunakan jaringan Ultra High Frequency (UHF) untuk berkomunikasi sehingga mereka dapat menghindari semua teknologi Smart Earth yang dapat diunduh Bluebird.

Ho-soo mendapat perintah untuk komisinya bersama dengan petugas keamanan lainnya, dan setelah menembaki sekretaris Sekretaris Shin, dia masuk untuk memperingatkan Joon-hyuk dan Jung-yeon. Jung-yeon berargumen bahwa mereka harus menyusup ke bangunan Human B jika Woo-jin ada di dalam, sementara Joon-hyuk mengatakan bahwa itu terlalu berbahaya. Tapi Ho-soo menawarkan rencana alternatif.

Kita menemukan Chief Hong dan Detective Ha menempati dua bangku di terminal Smart Earth saat mereka menunggu kabar dari Joon-hyuk. Dong-soo tiba dan memberitahu mereka tentang arahan yang baru saja keluar melalui jaringan UHF untuk menangkap Bluebird hidup-hidup. Bersama-sama, ketiganya menyadari bahwa lokasi Joon-hyuk dan Jung-yeon pasti telah disusupi, dan mereka bertanya-tanya apakah mereka bisa masuk ke dalam Smart Earth.

Petugas keamanan dengan tongkat sihir mereka yang merangkak mendekati bangunan Profesor Han, ketika tiba-tiba, sebuah mobil keluar dari jalan masuk. Mereka menelponnya, dan barikade ditempatkan lebih jauh di rute untuk menghentikan mobil.

Ho-soo di belakang kemudi, dan dia langsung menuju mereka sebelum meninju jeda pada saat terakhir. Personel berkumpul di mobil dan menangkap Ho-soo. Sayangnya, satu-satunya orang di kursi belakang adalah Sekretaris Shin.

Saat mereka membantu Sekretaris Shin keluar dari mobil, dia mengatakan bahwa ada cara untuk mengetahui di mana Bluebird berada. Sementara itu, Wakil Kepala Lee sangat marah saat mengetahui bahwa Ho-soo telah memainkannya, dan Minister Park memerintahkannya untuk segera memeriksa rekaman ingatan Ho-soo.

Ho-soo dibawa kembali ke Investigation Unit, dan Sekretaris Shin mengatakan kepadanya bahwa mereka akan menghubungkan kembali chipnya dengan Human B lagi. "Anda gagal dalam apa yang Anda coba lakukan," katanya kepadanya, dan air mata terlepas dari mata Ho-soo.

Minister Park melihat dengan bunga seperti burung bangkai saat koneksi ke chip Ho-soo dibangun kembali di ruang kontrol Human B saat dia menunggu ingatan Ho-soo untuk diperiksa. Tapi tiba-tiba, logo Bluebird menampilkan layar yang menjulang di atas mereka, dan dia diberitahu bahwa ada virus yang menginfeksi jaringan komputer Human B.

Karena tak percaya, Minister Park bertanya-tanya bagaimana virus bisa masuk saat Human B benar-benar terputus dari server luar manapun. Kemudian, dia mencatat bagaimana Ho-soo menatap lurus dan mengerikan pada Sekretaris Shin, yang matanya sekarang sedang digunakan oleh Minister Park untuk melihat situasinya. Baru saat itulah Minister Park menyadari bahwa virus itu ada di Chip Perawatan Ho-soo.

Saat Minister Park melotot ke arah Ho-soo di monitor, Ho-soo mendongak sekilas Sekretaris, senyum kemenangan menarik-narik bibirnya.

Dalam kilas balik, kami menonton trio yang membahas rencana Ho-soo. Ho-soo memberitahu mereka untuk membiarkan Human B menangkapnya, karena mereka akan segera menyambung kembali chipnya untuk memeriksa ingatannya untuk keberadaan mereka. Jung-yeon segera menangkap, tapi mengatakan bahwa itu terlalu berbahaya.

Joon-hyuk yang tidak mengerti teknologi meminta mereka untuk berbicara dengan jelas, dan Ho-soo menjelaskan bahwa jika dia ditangkap, Bluebird / Jung-yeon bisa masuk ke sistem keamanan Human B. Dia mengatakan kepada mereka bahwa superkomputer ada di lantai 99, dan inilah satu-satunya cara mereka memiliki harapan untuk masuk ke dalam.

Risikonya tinggi, karena mereka tahu bahwa begitu Human B menyadari apa yang telah dilakukan Ho-soo, kemungkinan besar akan menghalangi ingatan Ho-soo. Melihat Jung-yeon, Ho-soo memintanya untuk berjanji bahwa setelah ini selesai, dia akan mengembalikan kenangannya kepadanya.

Joon-hyuk enggan mempertaruhkan nyawa atau ingatan temannya, tapi melihat bahwa tidak ada jalan lain, dia meletakkan tangannya di bahu Ho-soo dan berkata, "Saya belum pernah mengatakan hal ini sebelumnya, tapi terima kasih, Lee Ho- Soo. "

Ho-soo tersenyum dan mengatakan bahwa tidak peduli apa lagi yang mungkin dia lupakan, dia harus mengingat saat ini, karena ini pertama kalinya dia mendengar kata-kata ini dari Joon-hyuk.

Pada saat ini, Wakil Kepala Lee menyuruh orang-orangnya menutup semua titik masuk ke bangunan Human B. Dengan sistem keamanan yang dinonaktifkan akibat virus tersebut, Jung-yeon dan Joon-hyuk mampu menyelinap ke gedung Human B melalui ruang bawah tanah. Mereka menemukan otomasi pintu ke bawah, dan Joon-hyuk terkesan dengan seberapa baik virusnya bekerja.

Tapi karena mereka tidak bisa melewati pintu dengan cara biasa, Joon-hyuk menarik linggis dari tasnya dan berkata, "Anda digital dan saya analog. Apa yang kamu pikirkan? Bukankah kita tim yang hebat? "Mereka saling menyeringai, dan Joon-hyuk mulai bekerja di pintu dengan cara kuno.

Minister Park meminta update tentang virus tersebut, dan saat dia yakin akan segera dihapus, dia menunjuk Wakil Kepala Lee dan mengarahkannya untuk memeriksa "Circle 8."

Joon-hyuk dan Jung-yeon berhasil mencapai sembilan puluh sembilan lantai dengan berjalan kaki. Hampir kehabisan napas, mereka berhenti sejenak di pintu menuju Lantai 99 dan saling memandang. Dengan mengangguk, Joon-hyuk membuka pintu, hanya untuk bertatap muka dengan tentara kecil, semuanya menunjuk senjata mereka langsung ke arah mereka.

Minister Park mendekati mereka dan dengan sombong memberitahu Jung-yeon bahwa seharusnya dia menelepon jika dia merindukannya. Dia memerintahkannya untuk dibawa pergi, dan saat personil tersebut meraihnya, Joon-hyuk mendorong kepalanya ke laras senapan dengan berani saat dia menunjukkan bahwa pria dengan keripik di kepala mereka tidak dapat menembak orang.

Minister Park menertawakan kepintarannya, hanya untuk mengingatkannya padanya.

Dia tidak memiliki chip di kepalanya beberapa saat sebelum dia mengambil pistol dan mengarahkannya lurus ke arah Joon-hyuk. Pada ancaman yang sangat nyata ini, Jung-yeon segera berhenti berjuang dan setuju untuk pergi bersama mereka. Saat Joon-hyuk berteriak setelah Jung-yeon, mereka menyeretnya pergi dan menguncinya di sebuah ruangan.

Jung-yeon dibawa ke sebuah ruangan kosong dengan sebuah laptop di atas meja yang menjalankan program memori Byul. Saat Minister Park masuk, Jung-yeon mengamati bahwa dia menggunakan Woo-jin dan bintang untuk membuat karya Manusia B selama bertahun-tahun, tidak melakukan apapun atas kemampuannya sendiri.

Minister Park mengakui bahwa Woo-jin adalah komponen terpenting dari superkomputer. Sebagai Jung-yeon berteriak bahwa Woo-jin adalah manusia dan bukan komponen, Menteri Park mengejeknya karena menghakiminya, saat dia bersembunyi sepanjang waktu - jika dia benar-benar peduli dengan Woo-jin, bukankah seharusnya dia datang lebih cepat?

Dia menambahkan bahwa kenangan Byul menyimpan rahasia yang bisa memberi teknologi baru kepada manusia, tapi sementara Jung-yeon terus melepaskan kenangan orang lain, dia tidak pernah mencoba mengakses kenangan bahwa Kim Kyu-chul dikurung.
"Mengapa saya memaksa Woo-jin untuk berkorban? Karena tidak, "akhirnya dia memberitahu Jung-yeon. "Jika Anda ingin membantu Woo-jin, maka dapatkan kembali kenangan Anda. Yang harus Anda lakukan hanyalah mengorbankan diri Anda sendiri. "

Seorang pria dengan gaun dan topeng dokter bedah mendorong gerobak yang di atasnya dilengkapi peralatan yang tampak mengancam dan, yang paling buruk, Chip Perawatan. Menyadari apa yang akan terjadi padanya, Jung-yeon duduk dengan berat di kursinya, dan saat matanya jatuh pada chip itu, air mata tergelincir di wajahnya. Taman Menteri menunggu dengan senyum sombong saat dokter bedah itu membawa pisau bedah ke leher Jung-yeon.

Tapi sesaat sebelum pisau itu bisa menyentuh kulitnya, semua lampu tiba-tiba mati.

Memesan orang-orang untuk tidak kehilangan Jung-yeon, Minister Park berlari ke ruang kontrol. Di sana, dia diberitahu bahwa superkomputer itu membeku, tapi bukan karena virusnya. Wakil Kepala Lee bergegas masuk untuk memberi tahu Taman Menteri bahwa "Lingkaran 8" telah hilang.

Terjebak di ruang terkunci, Joon-hyuk tiba-tiba menyadari bahwa lampu pada panel pintu dimatikan. Dia memutar kenopnya, dan pintunya terbuka dengan mudah. Menghindari Human B dengan bersembunyi di balik bayang-bayang, perlahan dia merayap keluar melalui koridor dan menuju ke tangga.

Di terminal Smart Earth, keamanan menghentikan orang masuk karena menyalahkan kesalahan sistem. Dong-soo menyadari bahwa ini berarti bahwa superkomputer itu harus diturunkan, dan Chief Hong menyuruh anak buahnya menyebabkan keributan sehingga bisa masuk ke dalam. Berbaur dengan kerumunan yang tidak sabar, mereka mulai panik dan marah sampai semua orang terdesak menembus rintangan dengan terburu-buru masuk ke dalam kota.

Joon-hyuk pasti dipenjara di tingkat yang lebih rendah, karena kita menemukannya berlari menaiki tangga ke lantai 99 lagi. Lelah tapi bertekad, dia meminta Woo-jin menunggunya.

Jung-yeon menggunakan pisau bedah di nampan di sampingnya untuk melukai pengawalnya dan melarikan diri. Dia juga berlari ke tangga, dan saat dia menemukan Joon-hyuk, dia mengatakan kepadanya bahwa superkomputer itu membeku, yang hanya bisa berarti bahwa hubungan antara Woo-jin dan sistemnya terputus-putus. Takut yang terburuk, mereka berlari menaiki tangga bersama.

Wakil Kepala Lee, Minister Park, dan antek mereka naik lift darurat, sementara pahlawan kami berjalan dengan susah payah menaiki tangga lagi.

Tiba-tiba, Joon-hyuk menghentikan Jung-yeon dengan meletakkan tangan pelindung di depannya. Suara langkah kaki lambat sampai pada mereka saat seseorang menuruni tangga di atas mereka.

Sebagai orang yang datang dalam pandangan, Joon-hyuk dan Jung-yeon hanya bisa menatap shock. Air mata mengalir di wajah Jung-yeon, tapi kita tidak bisa melihat apa pun yang mereka lihat.

"Kim Woo-jin," Joon-hyuk menahan nafas, nyaris tidak bisa mempercayai matanya. "Benarkah itu kau?"

Bersambung ke Episode 11

Sinopsis CIRCLE Episode 10 Part 2

0 comments:

Post a Comment

Terima kasih atas kunjungan Anda. Setelah baca jangan pelit comment ya...

Mohon tidak melakukan Copy Paste isi Blog ini dalam bentuk maupun alasan apapun. Tolong hargai kerja keras penulis.

Terima Kasih.