Sinopsis CIRCLE Episode 12 (Final) - ChusNiAnTi

Sinopsis CIRCLE Episode 12 (Final)


Profesor Park berjalan diikuti para pengawalnya, Woo-jin keluar dari hutan dan tersandung langsung ke jalan yang saat itu ada mobil yang melaju. Mobil itu menabraknya dengan kecepatan tinggi, dan dia meluncur di udara sebelum jatuh dengan keras di aspal.

Kumpulan darah di bawah kepalanya, dia mencapai bintang yang patah saat dia memikirkan saudaranya dan Jung-yeon. Kotak alien yang menghidupkan perangkat itu meredup saat air mata Woo-jin menetes.

Beberapa saat kemudian, Woo-jin terbaring koma di ruang rumah sakit, kubus dalam kotak kaca di meja samping. Profesor Park menatap tubuhnya yang tidak bergerak, sementara Sunbae Lee duduk di dekat pintu dengan kepala bertumpu di tangannya. Dokter bedah yang mengoperasikan Bum-Gyun dan Min Young datang dan mengatakan pada profesor bahwa tidak yakin apakah akan terbangun dalam waktu dekat, atau apakah mereka akan menyimpan kenangan mereka lagi.

Min-young terbangun, dan orang pertama yang dia tanyakan adalah Bum-Gyun. Kepala Hong membawanya ke anak itu dan mengatakan kepadanya bahwa mereka tidak tahu kapan atau apakah dia akan terbangun. 

Meninggalkannya di samping Bum-Gyun, Chief Hong muncul dari kamar dan menerima email dari Woo-jin. Di dalamnya, Woo-jin mengatakan kepada Chief Hong untuk memberi Bum-Gyun rekaman memori yang tersimpan dalam hard drive, seandainya dia tidak mendapatkannya kembali.

Chief Hong menemukan hard drive eksternal di ransel Woo-jin dan mencoba menelepon Woo-jin, hanya untuk mendengar voicemail-nya. Saat itu, Chief Hong mendapat telepon dari atasannya yang mengatakan kepadanya bahwa dia telah dipindahkan ke Unit Kejahatan Cyber.

Min-young kehabisan ruang rumah sakit dan mengatakan bahwa dia juga baru saja menerima email yang telah dijadwalkan sebelumnya dari Woo-jin yang mengatakan kepadanya bahwa dia tidak akan bisa kembali. "Aku merasa seperti sesuatu yang buruk terjadi pada Woo-jin," Chief Hong menyimpulkan dengan cemas.

Jung-yeon sampai ke tempat yang aman dan colokan di teleponnya ke laptopnya. Melalui foto-foto di teleponnya, dia menemukan yang dia dan Woo-jin tonton. Mengingat bagaimana dia menyuruhnya untuk tersenyum lebih, Jung-yeon menangis saat ini.

Tiba-tiba, sebuah pemberitahuan email muncul, dan Jung-yeon mendapat email pra-terjadwalnya sendiri dari Woo-jin. Di dalamnya ada video lain Woo-jin, tapi kali ini, dia mengatakan bahwa jika dia tidak kembali sekarang, maka rencananya pasti gagal. Dia menyuruhnya untuk bersembunyi dan tidak pernah mencarinya.

Bahkan saat Jung-yeon menggelengkan kepalanya. Tapi dia menambahkan bahwa jika dia tidak melindungi dirinya sendiri, maka dia akan menyia-nyiakan pengorbanannya juga dengan nama Byul's.

Saat air mata mengalir di wajah Jung-yeon, Video Woo-jin mengatakan kepadanya bahwa dia pasti akan kembali padanya dan Bum-Gyun - hanya akan membawanya sedikit lebih lama dari perkiraannya. "Tunggu sebentar lagi," kata Woo-jin sambil menambahkan senyuman kecil yang meyakinkan.

Kembali ke tahun 2037, dan ke adegan yang mengakhiri episode terakhir saat Woo-jin mengingat apa yang dia katakan pada Bum-Gyun di ruang rumah sakit: "Hyung, aku takut. Aku akan kembali."

Dengan air mata mengalir di wajahnya, Joon-hyuk bertanya apakah Woo-jin pergi menemui Profesor Park saat dia mengucapkan kata-kata itu padanya. "Apakah kau akan menukar operasiku untuk penelitian ayah? Apakah itu yang kamu takuti? "Tanya Joon-hyuk.

Sambil menangis karena kesedihan, Joon-hyuk meminta maaf karena membiarkan Woo-jin pergi sendiri dan menarik adiknya ke pelukan. Sementara Woo-jin menolak pada awalnya, masih percaya dirinya untuk menjadi kloning, wajahnya kusut saat ia di pelukan Joon-hyuk kembali.

Dong-soo berlari ke gereja dan memberitahu semua orang bahwa Joon-hyuk dan Woo-jin tidak bisa ditemukan. Dia bertanya-tanya apakah Joon-hyuk bisa melakukan sesuatu untuk Woo-jin, yang membuat Jung-yeon kehabisan untuk mencarinya.

Sementara orang lain panik di dalam, kedua bersaudara sibuk mengejar bangku di luar. Joon-hyuk mengatakan pada Woo-jin bahwa dia berusia empat puluh satu tahun sekarang dan rues bahwa dia menyia-nyiakan masa mudanya untuk mencari adiknya.

Sambil menyipitkan mata, Woo-jin bertanya-tanya apakah kakaknya masih belum pernah berkencan dengan siapa pun. Joon-hyuk tergagap, kemudian menunjukkan bahwa Woo-jin juga tidak. (Menurutku Woo-jin punya alasan yang lebih baik.)

Jung-yeon menemukan mereka di bangku dan mendesah lega saat keduanya berpaling kepadanya dengan wajah tersenyum. Joon-hyuk mengayunkan lengannya ke arah adiknya dan dengan akrab menyisir rambutnya sementara Jung-yeon melihat ke atas, tersenyum.

Trio itu berjalan kembali ke gereja, dan kali ini, ini adalah Joon-hyuk yang mengatakan bahwa dia tidak akan menyerahkan pada Woo-jin ke Human B. "Dia memiliki kenangan Woo-jin, jadi dia Woo-jin, tidak peduli apapun yang dibilang, "Joon-hyuk menegaskan.

Dong-soo maju dan cemberut karena gurunya masih berwajah baby-face. Woo-jin bertanya kepadanya apakah dia belajar dengan giat, dan Dong-soo mengatakan bahwa dia tidak melakukannya, tapi menambahkan bahwa dia menjalani kehidupan "bebas kejahatan" yang sekarang menggunakan komputer.

Melihat bagaimana Joon-hyuk yang ramah dengan Dong-soo, Woo-jin bertanya bagaimana mereka saling mengenal, dan Joon-hyuk menjelaskan bahwa ia telah menyelamatkan nyawa Dong-soo bertahun-tahun yang lalu. 

Dalam kilas balik, kita melihat bahwa Dong-soo remaja hendak memasuki van sumbangan Profesor Han saat dia diseret oleh Bum-Gyun. Ketika Dong-soo tidak yakin dengan pembicaraan Bum-Gyun tentang sebuah "persekongkolan orang asing," Bum-Gyun memberinya uang tunai untuk menghindari van (dan karena itu, hindari bug di otaknya).

Saat ini, Dong-soo mengakui bahwa dia kemudian mengetahui bahwa Bum-Gyun yang menyelamatkannya adalah Joon-hyuk yang mereka kenal sekarang, mengeluh bahwa Joon-hyuk telah menggunakan keinginannya untuk menyiksanya selama bertahun-tahun. 

Dia kembali ke Joon-hyuk untuk bertanya apakah dia bisa pergi sekarang karena Joon-hyuk telah menemukan saudaranya, tapi Joon-hyuk hanya mematikan yang bisa dilakukan Dong-soo setelah dia melakukan tujuh bantuan lagi untuknya. (Dong-soo: "Mengapa angka itu tidak pernah turun ?!")

Chief Hong bertanya kepada Woo-jin apa yang terjadi malam itu dua puluh tahun yang lalu, dan Joon-hyuk menjelaskan bahwa Woo-jin telah berbohong tentang penelitian ini untuk menyelamatkan hidup mereka. Kepala Hong menyadari bahwa mereka benar mengenai asumsi mereka: Woo-jin telah terbiasa menjalankan superkomputer dengan bantuan perangkat memori Byul.

Joon-hyuk mengatakan kepada mereka bahwa mereka sekarang harus memilih antara melakukan pelarian yang sempurna, atau membawa Human B ke bawah untuk selamanya. Sementara itu, Woo-jin menolak melarikan diri, menjelaskan bahwa dunia ternyata seperti ini karena dia berusaha melarikan diri dua puluh tahun yang lalu. Joon-hyuk setuju, yang mengurangi pilihan mereka menjadi satu: membawa Human B ke bawah.

Di dalam Human B, Wakil Kepala Lee menjadi sangat gugup saat Menteri Taman memanggil tim SWAT untuk menangani "teroris" di Smart Earth. Wakil Kepala Lee khawatir tim SWAT akan menimbulkan keresahan di kalangan warga, namun Minister Park sudah melewati titik peduli.

Bahkan saat Minister Park menyadari keraguan Lee, Sekretaris Shin masuk dan memberitahu mereka bahwa mereka tidak memiliki cukup dokter untuk menghadiri banyak warga yang menderita rasa sakit karena kenangan mereka yang baru muncul. Minister Park mengarahkannya untuk memanggil dokter dari Bumi Biasa dan mengatakan kepada warga bahwa rasa sakit mereka adalah hasil kerja para teroris.

Kita kemudian melihat kubus yang dulu ada di bintang Byul yang menempel di dinding. Di sisi lain dinding adalah ruang kosong dimana Woo-jin telah koma selama ini.

Karena jumlah warga yang menderita dengan sakit kepala tumbuh di luar Human B, Walikota Yoon terbaring dengan mata terbelalak di kamar rumah sakitnya.

Dong-soo menyadap pesan radio tentang tim SWAT yang akan datang, dan Detective Oh khawatir jika Jung-yeon dan Woo-jin akan ditangkap, sisanya akan ditembak saat penglihatan.
Joon-hyuk mengatakan bahwa mereka memerlukan bukti yang akan membuktikan bahwa Minister Park memiliki kendali atas Human B dan Smart Earth. Chief Hong mengatakan bahwa tidak mungkin untuk mendapatkan bukti semacam itu, namun Jung-yeon menunjukkan bahwa ada satu orang yang dapat membantu mereka: Walikota Yoon.

Dia menjelaskan bahwa hanya Bluebird atau Human B yang bisa menghapus kenangan Walikota Yoon, dan karena dia tidak melakukannya, maka Human B pasti ada karena dia mengetahui sesuatu yang mereka tidak ingin dia ketahui.

Kelompok ini diberi energi pada kesadaran ini, tapi Jung-yeon tahu bahwa tidak akan mudah dengan Walikota Yoon di pusat medis yang dijaga. Mereka tidak dapat menemukan cara untuk masuk, sampai radio Dong-soo berderak-derak dengan perintah agar dokter Ordinary Earth diizinkan memasuki Smart Earth. Dengan wahyu itu, Joon-hyuk mengatakan bahwa hanya ada satu orang yang bisa masuk tanpa tertangkap.

Potong ke: Min-young menuju keamanan Smart Earth setelah mengidentifikasi dirinya sebagai dokter. Dia masuk ke pusat medis dengan mudah dan berjalan lurus ke koridor yang dijaga ketat, di mana dia bebek jauh dari pengamatan untuk memeriksa daerah tersebut.

Pemanggil anonim memanggil Park Park tentang pelarian yang bersembunyi di gereja tersebut, dan Wakil Kepala Lee mengingatkan tim SWAT. Bahkan saat Minister Park mulai terlihat sombong, Wakil Kepala Lee bertanya ragu apakah keempat lainnya harus ditembak saat penglihatan.

Minister Park bertanya apa lagi yang harus dilakukan dengan mereka, dan Wakil Kepala Lee mengatakan bahwa membunuh mereka akan berjalan terlalu jauh. Dengan mata menyipit, Taman Menteri mengingatkan Lee bahwa dialah yang membunuh Woo-jin bertahun-tahun yang lalu. Wakil Kepala Lee membela bahwa itu hanya sebuah kecelakaan, meski Menteri Park bahkan menanyakan pertanyaan itu sebelum meminta murid lamanya untuk bersabar sedikit lebih lama.

Tim SWAT mengelilingi gereja dan mencari setiap sudut sampai seseorang berteriak bahwa mereka telah menemukan sesuatu. Saat mereka menyeret Woo-jin keluar, kita melihat Joon-hyuk menjelaskan rencananya dalam kilas balik: Dia mengatakan bahwa ada satu orang yang bisa masuk ke rumah sakit dengan selamat, tapi Dong-soo bertanya apa yang akan terjadi dengan masuk ke Walikota Yoon jika Orang yang dibutuhkan untuk menjalankan superkomputer (Woo-jin) tetap di sini.

Woo-jin relawan untuk pergi, jadi Detektif Oh membuat panggilan yang tipenya dari Minister Park. Mereka memperkirakan bahwa akan memakan waktu sekitar empat puluh lima menit sejak kekhawatiran terhadap Woo-jin dihubungkan kembali ke Human B, yang berarti mereka hanya memiliki waktu empat puluh lima menit untuk mencapai walikota dan kembali ke Human B.

Saat ini, Minister Park diberitahu bahwa Woo-jin telah ditangkap dan memerintahkannya untuk dibawa ke lantai 99. Begitu mereka mendorong Woo-jin ke kamarnya yang lama, kubus di dinding menyala, dan seluruh bangunan kembali menyala. Di ruang kontrol, para teknisi tercengang saat supercomputer boot lagi, nampaknya dengan sendirinya.

Minister Park tersenyum licik pada Woo-jin saat dia bertanya mengapa dia tertinggal: "Apakah mereka mengatakan bahwa kau bukan Woo-jin?" Dia menyarankan agar Woo-jin hanya menerima bahwa dia adalah Lingkari 8-III dan katakan padanya di mana Jung -yeon itu Woo-jin menyangkal mengetahui keberadaannya, tapi Minister Park hanya tersenyum dan memanggil seseorang untuk memeriksa kenangan Woo-jin begitu komputer kembali online.

Woo-jin menggertakkan giginya dan diam-diam berdoa agar timnya bergegas. Di puskesmas, Min-young memeriksa waktu dan berjalan dengan percaya diri ke koridor yang dijaga. Melihat kartu identitasnya, para penjaga membiarkannya masuk ke walikota, dan Min Young mengambil kesempatan untuk menyuntikkan obat penenang ke wabah Walikota Yoon. Kemudian, dia memanggil bantuan, mengklaim bahwa Walikota Yoon perlu segera diminum untuk CT scan.

Para penjaga memasukkannya ke brankar dan naik lift bersamanya. Saat lift berhenti di lantai tiga, Chief Hong, Detective Oh, dan Dong-soo masuk ke dalam kantung pasien dan menunggu sampai lift turun untuk menyerang penjaga di dalamnya.

Setelah para penjaga dibagikan, Chief Hong tersenyum penuh kemenangan pada Min Young dan berbalik, membiarkannya tidak sadar saat seorang penjaga muncul kembali di belakangnya. Untungnya, Min Young masih memiliki taser pinknya yang praktis, dan dia memperhatikan penjaga itu, membiarkan semua pria terkejut.
Berita tentang penculikan Walikota Yoon sampai ke Minister Park, dan dia segera menyadari ada sesuatu yang tidak beres. Memikirkannya sejenak, dia beralih ke Woo-jin dan bertanya kepadanya apakah dia tertangkap dengan sengaja. Baru sekarang dia tahu bahwa mereka membutuhkan Woo-jin untuk terhubung ke superkomputer sehingga mereka bisa melihat-lihat kenangan walikota untuk menemukan bukti yang melawannya.

Wakil Kepala Lee menyarankan untuk melepaskan Woo-jin dari superkomputer, namun Minister Park yakin bahwa mereka dapat memutar ulang kenangan Woo-jin lebih cepat daripada Bluebird yang bisa kembali ke chip Walikota Yoon. Saat mereka meninggalkan ruangan, Woo-jin berpikir kembali pada rencananya di gereja.

Kami berkedip kembali untuk melihat bahwa Dong-soo telah menunjukkan bahwa segera setelah Minister Park memainkan kembali kenangan Woo-jin, seluruh rencana mereka akan terbengkalai. Semua orang menyadari bahwa ini benar, tapi Joon-hyuk mengatakan bahwa ini adalah satu-satunya rencana yang mereka miliki saat ini, dan menambahkan bahwa mereka harus mengambil kesempatan bahwa Minister Park tidak akan memerankan kenangan Woo-jin.

Pada saat ini, Woo-jin meringis dan mendesak saudaranya untuk bergegas sebagai Minister Park dan wakil kepala mencapai ruang kontrol dan mengirim semua teknisi ke luar. Minister memerintahkan rekaman memori yang dimainkan dan mengawasi Joon-hyuk mengatakan kepada timnya di mana mereka akan bertemu dengan Walikota Yoon saat dia dan Jung-yeon siap untuk kembali ke kenangan walikota.

Minister Park memiliki superkomputer yang terputus dari Woo-jin, dan seluruh bangunan tenggelam dalam kegelapan sekali lagi. Dia memerintahkan Wakil Kepala Lee untuk pergi dan menangkap Jung-yeon, dan sementara Lee setuju, dia terlihat kurang antusias.

Dalam perjalanan ke lokasi, wakil kepala mengatakan kepada Sekretaris Shin bahwa mereka perlu menyelesaikan ini tanpa ada yang akhirnya meninggal. Tapi saat mereka sampai di gudang Joon-hyuk yang disebutkan di file memori, mereka merasa kosong.

Dan kembali ke Human B, bangunan itu menyala lagi saat superkomputer itu menjadi hidup.

Minister Park mengirim anteknya untuk melihat apa yang sedang terjadi sementara Woo-jin tersenyum lega sebelum meratakan silau di Park. Dan kami melihat mengapa dia tersenyum saat kami memotong ke ruang kontrol, di mana kepala teknisi duduk di lantai saat Jung-yeon dan Joon-hyuk mengerjakan salah satu konsol.

Sampai di lantai 99, Woo-jin bertanya kepada Minister Park, "Apakah kau mengatakan bahwa kau dapat melihat semuanya dalam ingatan kita?" Tapi Woo-jin sudah tahu jawabannya saat dia mencatat dengan penuh kemenangan, "Bahkan jika kau dapat melihat ke dalam ingatanku, kau tidak bisa mengalaminya."

Kita kembali ke gereja sekali lagi, ketika semua orang menyadari bahwa rencananya akan terungkap saat Ministry Park mengulangi kenangan Woo-jin. Saat itulah, kita mendengar serangkaian pukulan.

Joon-hyuk melihat ke arah Woo-jin, yang mengetuk tato melawan kayu bangku-bangku. Mereka berdua memikirkan kembali permainan masa kecil mereka untuk mengartikan pesan kode Morse satu sama lain, dan Joon-hyuk mengerti apa yang dikatakan Woo-jin dalam kode: "Mari gunakan metode ini. Tipu aku."

Joon-hyuk membawa Jung-yeon ke luar dan mengatakan kepadanya rencana sebenarnya. Maju cepat sampai lima jam dari sekarang, kita melihat Min Young memasuki Smart Earth dengan sebuah koper, yang digesek dengan lancar oleh Dong-soo saat ia melewatinya. Joon-hyuk dan Jung-yeon membuka kopernya untuk menunjukkan gigi tim SWAT.

Jadi, ketika tim SWAT yang sebenarnya tiba di gereja untuk menemukan buronan, kami melihat Woo-jin bersembunyi di ruangan yang lebih kecil bersama dengan Jung-yeon dan Joon-hyuk, yang berpakaian sebagai anggota tim SWAT.

Setelah mendengar tim SWAT yang sebenarnya semakin dekat, baik Joon-hyuk dan Jung-yeon telah menurunkan topeng mereka dan bertindak seolah-olah mereka - anggota biasa tim - baru saja menemukan Woo-jin.

Berbaur dengan anggota tim SWAT lainnya, keduanya bisa masuk ke dalam Human B dan diam-diam berpisah dari anggota tim lainnya segera setelah kesempatan mengizinkan. Masuk ke tangga, mereka melepaskan topeng mereka dan mempersenjatai senjata mereka.

Tiga puluh menit sebelum sekarang, Detektif Oh membawa walikota ke ruang bawah tanah pusat kesehatan saat Dong-soo menggunakan radionya untuk membunyikan alarm bahwa Walikota Yoon telah diculik.

Kemudian, sepuluh menit sebelum sekarang, Minister Park selesai menonton rekaman dan memerintahkan supercomputer tersebut terputus dari Woo-jin. Mereka melakukan ini dengan menyalakan gedung, yang memudahkan Jung-yeon dan Joon-hyuk untuk memasuki ruang kontrol begitu menteri tersebut pergi.

Sekarang, bahkan saat Minister Park menyadari bahwa Jung-yeon harus berada di ruang kontrol dan berteriak agar keamanan dikirim ke sana, anteknya menyerahkan teleponnya. Rekaman yang diputar di atasnya adalah momen terakhir Walikota Yoon.

Dalam video tersebut, Menteri Park meminta walikota apa yang menjadi cara termudah untuk membungkam Joon-hyuk dan menjawab pertanyaannya sendiri: "Blokir kenangannya." Saat dia mengungkapkan dirinya sebagai CEO Human B yang kepingannya ada di dalam kepala walikota, Rekaman tersebut dikirim ke setiap telepon dan televisi di Smart Earth.

Semua orang dari Sekretaris Shin ke warga biasa di Smart Earth terkejut dengan kemiripan Menteri Park. Di mana-mana di Smart Earth, Stable Care Chips berubah menjadi merah padam di leher semua orang yang menyaksikan geliat pendeta tentang kekuatannya di layar, dan itu bahkan sebelum Minister Park membuat panggilan yang akan menghapus semua kenangan Walikota Yoon.

Woo-jin menatap Minister Park di kamarnya dan mencemooh, "Apa yang akan kita lakukan sekarang? Semua orang tahu." Menteri tersebut membuang telepon dengan marah.

Ho-soo melihat rekaman itu dengan atasannya berdiri di sampingnya. Dia berpaling kepada pria itu, yang sekarang percaya akan klaimnya, dan mengatakan kepadanya bahwa Minister Park harus ditangkap. Meminjam telepon atasannya, Ho-soo memanggil Joon-hyuk, yang mengatakan kepadanya bahwa dia membutuhkan bantuan.
Sampai di Lantai 99 B Manusia, Minister Park mengalami serangan panik karena semakin banyak orang yang menelepon teleponnya. Woo-jin hanya tersenyum bahkan saat Menteri Park kehilangannya dan memanggil helikopter pribadinya. Ke mana pun dia pergi, dia berencana untuk membawa Woo-jin bersamanya.

Minister Park pergi ke tempat perangkat memori aman berlabuh di dalam kotak kaca dan mengeluarkan kotak itu. Saat Joon-hyuk dan Jung-yeon mencapai lantai 99, mereka mendengar Woo-jin diseret ke koridor dan mengikuti Minister dan Woo-jin menaiki tangga ke helipad di atap.

Sebagai Joon-hyuk dan Jung-yeon membuatnya ke helipad dengan senjata mereka ditujukan langsung untuk Minister Park, musuh mereka hanya tertawa atas usaha mereka saat ia bertanya-tanya mengapa mereka berusaha keras untuk menyimpan tiruan. Ketika Joon-hyuk berteriak bahwa ini adalah Woo-jin, Minister Park mengatakan, "Bangunlah, Joon-hyuk. Adikmu, Woo-jin, meninggal dalam kecelakaan lima belas tahun yang lalu. Dia berhenti bernapas. Aku menguburnya dengan tanganku sendiri. "

Ketika Joon-hyuk membuat untuk menembaknya, Minister Park hanya menggandakannya saat ia mengatakan bahwa Woo-jin sudah meninggal. "Jika ini Kim Woo-jin," dia bertanya sambil menunjuk kloningnya, "lalu apa yang membuat saudara laki-lakimu meninggal?"

Seperti Joon-hyuk berjuang untuk datang dengan sesuatu untuk dikatakan, Jung-yeon menjawab: "Takdir. Woo-jin menjadi takdir kita. Joon-hyuk mendedikasikan hidupnya untuk menemukan Woo-jin saat dia bahkan tidak memiliki ingatannya sendiri. Aku mendedikasikan hidupku untuk menemukan Woo-jin karena kenanganku bersamanya. Dan sekarang, kita berada di akhir perjalanan kita. Kali ini, kita akan melindunginya dengan cara yang sama seperti dia melindungi kita dua puluh tahun yang lalu! "

Melihat saudaranya, Joon-hyuk bertanya, "Bukankah aku katakan bahwa ku tidak akan pernah pergi ke manapun tanpamu lagi? Kali ini, aku akan menepati janjiku.'

Mengambil pistolnya sendiri, Minister Park mengarahkannya ke kepala Woo-jin saat ia memerintahkan Jung-yeon dan Joon-hyuk untuk pergi jika mereka tidak ingin melihatnya terbunuh. Tidak masalah dengan Park-dia selalu bisa membuat Woo-jin lagi.

Wakil Kepala Lee dan Sekretaris Shin kembali ke Human B saat petugas keamanan Smart Earth tiba untuk menangkap Minister Park. Wakil kepala memerintahkan anak buahnya untuk menghalangi mereka, dan saat kedua tentara kecil itu bertabrakan, dia dan Sekretaris Shin melanjutkan perjalanan mereka.

Kembali ke helipad, kita melihat Minister Park mengatakan pada Joon-hyuk (dengan suara nyaring yang mengerikan): "Jangan membuat dia [Woo-jin] mati lagi." Sesuatu di dalam Woo-jin terkunci pada hal ini, dan dia melempar tubuhnya. Ke dalam Minister Park dalam upaya untuk melucuti senjatanya.

Selama perkelahian itu, Jung-yeon menembakkan amunisi ke lengan Minister Park dan menendang senjatanya. Joon-hyuk mencari tembakan yang jelas saat Minister Park dan Woo-jin bergulat mengendalikan senapan itu, dan tepat saat Minister Park mampu membuang Woo-jin dan menodongkan pistol ke arahnya, Joon-hyuk menembaknya di kaki. .

Kubus memori berharga menteri itu terlepas dari genggamannya dan jatuh ke tanah. Woo-jin mengacak untuk meraihnya sebelum kembali ke keamanan Joon-hyuk dan Jung-yeon. Dari tanah, Minister Park memohon kubus, menjanjikan / mengancam agar setiap orang bisa pulang jika mendapatkannya.

Woo-jin menggenggam kubus dengan ketat dan mengatakan bahwa itu tidak pernah menjadi milik Minister Park. Tepat ketika terlihat seperti pahlawan kita akan bisa meninggalkan semua ini, Wakil Kepala Lee dan orang-orangnya tiba dengan senjata di tangan untuk mengelilingi mereka.

Dalam kebuntuan berikutnya, Wakil Kepala Rakyat Lee menyeret Minister Park ke pihak mereka. Joon-hyuk dan Jung-yeon sangat kalah jumlah karena Park memerintahkan Wakil Kepala Lee untuk membunuh mereka bertiga. Seiring kedua pihak menunggu tembakan pertama kali, Menteri Park menyadari bahwa wakil kepala ragu-ragu. "Kau membunuh Woo-jin sekali sebelumnya, mengapa kau tidak bisa melakukannya untuk kedua kalinya?" Menteri Park meminta Lee. "Menembak! Menembak!"

Mendengar ini, Joon-hyuk mengarahkan senjatanya ke deputi kepala, tapi Lee masih ragu-ragu. Menyadari sunbae Lee, Woo-jin mengambil langkah maju yang lambat. Berbicara kepadanya sebagai sunbae-nya, Woo-jin bertanya, "Bagaimana kau berakhir seperti ini?"

Sebuah pandangan yang saling bertentangan melewati wajah Chief Chief Lee saat dia mengatakan bahwa dia hanya ingin bertahan, jadi dia melakukan apa yang diperintahkan kepadanya. Kemudian, melonggarkan kerahnya, dia melihat ke arah Minister Park dan bertanya, "Profesor, apakah ini dunia baru yang berani yang selalu kau bicarakan?"

Hal ini tampaknya sampai ke Minister Park, saat ia mengangkat bahu dari dukungan antek-anteknya dan mengambil langkah menuju Woo-jin. "Apa yang aku lakukan salah?" Dia bertanya membela diri. "Keadilan dan tanggung jawab? Mengapa mereka penting? Mereka bilang mereka ingin bahagia. Mereka bilang semua yang mereka inginkan adalah kebahagiaan. Itulah yang aku berikan pada mereka. Aku memberi mereka apa yang mereka minta. Aku ... hanya melakukan apa yang aku pikir benar. "

Langkah Woo-jin mendekati Minister Park dan berkata, "Kalau begitu aku juga akan melakukan yang menurutku benar." 

Dia menarik lengannya ke belakang dan melempar kubus memori dari atas gedung dengan segenap kekuatannya. 

Minister Park bergerak untuk menangkapnya, dan saat ia terbang melewati tepi atap, menteri tersebut mengikuti kubus tersebut secara membabi buta ke udara kosong di bawahnya.

Semua orang masih dalam keadaan siaga, dan Wakil Kepala Lee tersenyum kecil. Lebih dari seratus lantai di bawahnya, tubuh korban yang rusak terletak di trotoar (sebuah cermin menakutkan bagi kematian Woo-jin) saat ia menghabiskan saat-saat terakhirnya untuk melihat kubus memori masuk ke selokan - semoga tidak pernah terlihat lagi.

Di atas atap, Wakil Kepala Lee membisikkan, "Jadi, begitulah akhirnya." 

Sebelum ada yang bisa menghela napas lega, dia memetik senjatanya, dan semua orang mengikutinya. Mereka membeku lagi dalam keadaan tegang, sampai, tiba-tiba, Wakil Kepala Lee menekan laras senjatanya ke kuilnya sendiri.

Sekretaris Shin menangkap lengannya dan menggelengkan kepalanya. Setelah lama mengalahkan, wakil kepala menyerah dan menjatuhkan senjatanya. Kedua belah pihak akhirnya bernafas lega saat kebuntuan mereka berakhir.

Beberapa waktu kemudian, Ho-soo mengadakan konferensi pers yang disiarkan langsung di Smart and Ordinary Earth. Dia mengungkapkan bahwa Menteri Park telah diam-diam menjalankan Human B, dan bahwa dia telah memblokir kenangan dari Smart Earth Citizens atas nama Stable Care Chip System.

Dia mengatakan kepada mereka tentang pembunuhan yang pertama kali membuka Smart Earth untuk penyelidikan Joon-hyuk. Ho-soo menjelaskan bahwa pendeta tersebut membendung kenangan Walikota Yoon saat mencoba menutupi jejaknya dan bahwa dia menyalahkan Bluebird, yang telah berusaha melepaskan pembebasan kenangan warga. 

Menanggapi apa yang akan terjadi sekarang bahwa sistem Chip Perawatan telah dinonaktifkan, Ho-soo mengatakan:
"Bagi warga yang telah membiarkan ingatan Anda terhambat, ingatan Anda akan kembali kepada Anda. Anda akan merasa sangat bingung, bahkan mungkin tersiksa. Pasti ada orang-orang yang akan dibuat senang melalui blok memori. Namun, akibat dari pemblokiran ingatan yang menyakitkan membuat beberapa orang melupakan kesalahan yang telah mereka lakukan. Dan orang lain akan melupakan seseorang yang tidak boleh dilupakan. "

Seperti yang dia katakan, Ho-soo berkedip kembali ke masa-masa bahagia bersama pacarnya saat dia berpikir untuk dirinya sendiri, "Ada seorang wanita yang pasti ada, yang pasti saya cintai." Kemudian, dia melanjutkan pidatonya:
"Tolong terima kenangan yang datang padamu. Jika Anda lupa sesuatu yang seharusnya tidak Anda lupakan, ingatlah itu. Dan jika Anda telah melupakan kesalahan yang Anda lakukan, bertanggung jawab untuk itu. Dan jika Anda telah melupakan kesedihan ... jika Anda telah melupakan kesedihan .... Saya berharap agar Anda merasa sedih. Karena itulah artinya menjadi manusia. Akhirnya, tidak peduli apa, ingatlah apa yang terjadi pada kita di tahun 2037. Sampai hari ini, Human B tidak ada."

Saat konferensi pers mengudara, sebuah ruang konferensi yang penuh dengan politisi bertanya-tanya apa yang telah dilakukan Human B dan bagaimana mereka bisa pulih darinya. Ke dalam kekacauan itu berjalan di Walikota Yoon, yang menenangkan ruangan dan mengatakan kepada mereka bahwa dia akan bertanggung jawab untuk membawa perdamaian dan stabilitas ke kota.

Joon-hyuk mengemasi tas barangnya untuk meninggalkan rumah Ho-soo. Ho-soo mencoba membuatnya tinggal dengan memintanya untuk memimpin kepolisian baru Smart Earth. "Saya meminta Anda untuk berpartisipasi dalam masyarakat yang bertanggung jawab," katanya pada Joon-hyuk.

Dengan ciri khas iblis, Joon-hyuk mengubah kepala Ho-soo untuk memeriksa apakah dia masih memiliki chip di kepalanya. "Bagaimana lagi kau mengatakan hal yang murahan dengan wajah lurus?" Dia bertanya kepada mantan rekannya.

Setelah membuat Ho-soo tertawa, Joon-hyuk menyatakan niatnya untuk meninggalkan kepolisian dan menjadi pastry chef. Ho-soo mengatakan kepadanya untuk tidak melakukannya: "Sejujurnya, saya tidak membenci roti. Saya tidak bisa makan roti yang Anda buat. "Dia memprediksi bahwa toko roti Joon-hyuk akan gulung tikar. "Apakah itu nasehatmu?" Tanya Joon-hyuk. "Ini peringatan," kata Ho-soo. Lalu, keduanya tertawa terbahak-bahak.

Di luar, Joon-hyuk berjalan menuju Woo-jin dan Jung-yeon. Kamera bergerak dengan Joon-hyuk saat ia berbalik dan merangkul adiknya. Lalu, tersenyum, ketiganya turun dari jalan setapak.

Kemudian, saat itu berubah menjadi sketsa, dan kami melihat Chief Hong memberikan sentuhan akhir pada adegan akhir dari webcomic-nya. Detektif Oh muncul di sampingnya, dan Chief Hong berkomentar bahwa ketiga kasus lamanya sekarang telah dipecahkan, jadi sekarang, dia butuh sesuatu yang baru.

Joon-hyuk mengunjungi Min-young di rumah sakitnya, dan kita belajar bahwa ia datang hampir setiap hari dengan luka bakar baru dari usahanya untuk membuat kue. Saat Min-young menambal tangannya, kita melihat kilas balik sampai dua puluh tahun yang lalu, ketika seorang muda Min Young muda biasa merawat Bum-gyun koma.

Joon-hyuk tersenyum padanya sekarang, dan setelah selesai, dia menyerahkan kotak kue kepadanya. "Saya membakar tangan saya sehingga kau bisa menikmatinya," katanya. Min-young melihat ke bawah kotak itu, senyum lebar menyebar di wajahnya.

Jung-yeon berdiri di atas Profesor Han, yang sekarang dirawat di rumah sakit. Dia mengatakan pada orang tua yang sedang tidur bahwa dia akan berkunjung lagi, memanggilnya "Dad" seperti dulu. Dia keluar dari rumah sakit dengan depresi, tapi menyeka air matanya saat melihat Woo-jin menunggunya.

Saat mereka berjalan bersama, dia menunjukkan bahwa dia telah menarik hati antara "Woo-jin" dan "Byul" di dalam bintang yang dia berikan kepadanya. "Apakah saat itu kau mulai menyukaiku?" Dia bertanya sambil menyeringai. Woo-jin menolaknya dengan mengatakan bahwa semua anak menyukai orang yang baik terhadap mereka. Jung-yeon menolak untuk menyerah pada menggoda dia tentang menyukai dia begitu lama, dan Woo-jin akhirnya tertawa.

Joon-hyuk keluar dari pengiriman kue ke Min Young dan tersenyum saat melihat keduanya bersama. Dia berjalan di kejauhan untuk memberi dua ruang itu, dan Jung-yeon mengakui bahwa dia bahagia saat Woo-jin memberinya bintang itu.

Woo-jin tersenyum mendengarnya, dan keduanya berjalan dengan canggung yang manis, sampai Woo-jin mendongak dan memperhatikan kilasan berita di jumbotron. Ternyata ada kabut hitam dan pemadaman listrik di Gimpo malam sebelumnya. Penyiar berita mengatakan bahwa saksi melihat cahaya terang yang terang, yang mereka catat sama dengan kejadian yang terjadi di lingkungan saudara laki-laki tiga puluh tahun yang lalu.

Mereka berdua mendapatkan ekspresi penuh perhatian di wajah mereka, dan Woo-jin bertanya apakah Jung-yeon mengingat kejadian yang terjadi saat itu. Melihat bingung, Jung-yeon mengatakan bahwa sementara dia tidak dapat mengingat saat ini secara khusus, dia ingat bagaimana perasaannya.

Joon-hyuk bangkit dari belakang mereka dan mencoba mengejutkan Jung-yeon, tapi keduanya tidak bereaksi. Dia bertanya mengapa mereka begitu serius, ketika penyiar berita mengatakan bahwa kabut dan insiden ringan serupa dengan sesuatu yang terjadi tiga puluh tahun yang lalu. Dan bahkan sebelum itu, pada tahun 1986, ada satu contoh lagi ketika sebuah bola besar jatuh dari langit.

Sebagai penyiar bertanya-tanya apa cahaya itu bisa, saudara melihat Jung-yeon. Kamera membesar di dekat wajahnya, dan tiba-tiba, wajah Jung-yeon kehilangan semua ekspresi saat irisnya terkena cahaya.


Sinopsis CIRCLE Episode 12 (Final)

0 comments:

Post a Comment

Terima kasih atas kunjungan Anda. Setelah baca jangan pelit comment ya...

Mohon tidak melakukan Copy Paste isi Blog ini dalam bentuk maupun alasan apapun. Tolong hargai kerja keras penulis.

Terima Kasih.