Sinopsis CIRCLE Episode 7 Part 1 - ChusNiAnTi

Sinopsis CIRCLE Episode 7 Part 1


Byul memusatkan perhatian pada sesuatu di layar komputer, sambil mencoret-coret buku elektronik secara berlebihan. Saudara kembar kecil Bum-Gyun dan Woo-jin memainkan permainan kode morse dari ruangan terpisah, saling menguraikan kata-kata masing-masing.

Tapi segera Bum-Gyun berdiri dalam kemenangan, setelah tidak mendapat respon tantangan dari komunikator. Dalam perjalanan untuk menemukan saudaranya, yang selalu bersama Byul saat ini, dia melihat neneknya menggantungkan cucian dan berjalan melalui lorong bawah tanah yang gelap dan sistem keamanan yang canggih ke kantor ayahnya, yang dia buka dengan sidik jarinya.

Dia dengan gembira mengungkapkan bahwa dia mengalahkan Woo-jin, yang bersikeras bahwa dia berhenti bermain karena tidak menyenangkan lagi. Tapi kemudian, Bum-Gyun melihat Byul di komputer ayah mereka, dan mendesah karena dia menulis omong kosong lagi, dan dia khawatir dia bisa mengacaukan barang ayah mereka.

Byul dan anak-anak keluar dari ruangan saat ayah mereka, Kim Kyu-chul, kembali melakukan pekerjaan. Namun, saat melihat apa yang dikerjakan Byul, matanya semakin lebar dengan takjub. Dia mengambil tongkat USB berbentuk salib dan segera menghemat bahannya.


Bagian 1: Proyek Beta

Melihat foto lama Profesor Han, Woo-jin tertegun menyadari bahwa ayahnya adalah pria yang berdiri di sudut jalan. Melihat ekspresi kecewanya, Jung-yeon dengan hati-hati bertanya kepadanya apakah dia ingat apa-apa tentang ayahnya. Dia membela diri kembali apakah dia mengingat kembali masa lalunya sendiri.

Sementara itu, pasien sakit rumah sakit Eunsung tua tersebut mengatakan kepada Chief Hong bahwa Kim Kyu-chul adalah kepala program penelitian ilegal yang dilakukan di sana. Detektif segera pergi untuk menghadapi Woo-jin dan Jung-yeon tentang hal itu, dan menuntut untuk mengetahui apa yang mereka coba lakukan, karena tidak mungkin kebetulan bahwa mereka berdua adalah anak dari peneliti utama dari Rumah Sakit Eunsung. Dia mengatakan bahwa Eunsung menjalankan eksperimen manusia yang tidak etis sepuluh tahun yang lalu, dan peneliti utama adalah ayah Woo-jin.

Woo-jin terguncang karena shock dan frustrasi pada petunjuk baru ini, mengatakan bahwa dialah yang paling penasaran untuk mengetahui semua ini. Dia menegaskan bahwa ayahnya adalah seorang salaryman biasa, bukan ilmuwan yang dipermalukan dari MIT, seperti yang Hong Hong klaim.

Sementara itu, di ruang bawah tanah yang gelap dimana Bum-Gyun ditawan, dia melepaskan pemerannya dan tersandung untuk mendapatkan bantalannya. Penderitaan dari sakit kepala yang intens dan mimisan mengalir, dia lemas sekitar membabi buta sampai akhirnya dia menyalakan lampu.

Kemudian satu demi satu, segala sesuatunya mulai terlihat familier. Dia berhenti di jam kakek dan terlihat Bum-Gyun kecil melewatinya di dalam ingatannya. Dia samar-samar mulai mengenali sekelilingnya sebagai rumah masa kecilnya, dan dia berbalik ke pintu yang dulu mengarah ke kantor ayahnya. Dia mencoba sidik jarinya, dan masih bekerja untuk membuka kunci pintunya.

Dia memasuki kantor untuk menemukan ruangan yang penuh dengan perabotan yang ditutupi seprai. Saat ia menarik seprainya, kenangan akan ruang itu kembali membanjir. Dia berhenti di depan dinding dan kemudian menurunkan satu lembar terakhir, menunjukkan potret keluarga Dad dan si kembar. Bum-gyun menjadi emosional saat melihat Dad dan Woo-jin, tapi kemudian rasa takut dan paniknya masuk, karena dia bertanya-tanya mengapa dia dibawa ke sini.

Sunbae Lee menyelinap ke ruang bawah tanah tempat Bum-Gyun terjebak, dan dia tidak memperhatikan bahwa Profesor Park telah mengikutinya ke sana. Selain itu, Profesor Park mengakui rumah itu sebagai rumah Kyu-chul sunbae, dan bertanya-tanya apa yang sedang terjadi.

Sunbae Lee bingung ketika Bum-Gyun tidak bisa ditemukan, ketika tiba-tiba Bum-Gyun mengejutkannya dengan serangan menyelinap dari belakang. Bum-gyun memukulnya berulang-ulang dan menancapkannya ke dinding dengan cengkeraman, berteriak, "Mati! Mati! " Dengan marah. Tapi kemudian sakit kepala lain berlanjut, dan Sunbae Lee melihat bukaannya membanting Bum-Gyun ke dinding begitu keras sehingga dia terjatuh tak sadar.

Sunbae mengacak, terguncang oleh pertarungan, dan mengunci pintu bawah tanah di belakangnya. Dia melapor kepada Profesor Han bahwa CCTV telah terpasang, dan kemudian dia bertanya dengan gugup apakah ini benar-benar oke. Profesor Han mengatakan kepadanya untuk bertahan sedikit lebih lama, karena mereka hampir sampai. Dari semak-semak, Profesor Park mendengarkan di sisi panggilan Sunbae Lee dan mengumpulkan bahwa Profesor Han ada di balik ini.

Kembali ke laboratorium, Profesor Han mengingat percakapan dengan Bum-Gyun, saat dia masih ditahan di rumah sakit. Profesor Han memintanya dengan putus asa untuk mencari tahu di mana ayahnya menyembunyikan data eksperimen mereka, tapi jelas Bum-Gyun tidak tahu, karena dia hanya mencerca dia, menuntut untuk mengetahui di mana ayahnya berada.

Saat dia merenung, Profesor Park masuk ke lab untuk menghadapinya tentang apa yang dia temukan setelah mengikuti Sunbae Lee ke rumah tua Kim Kyu-chul. Profesor Park tidak percaya bahwa Profesor Han telah melakukan penelitian lebih lanjut tentang siswa untuk melanjutkan pekerjaan eksperimen terlarang mereka. Dia mengangkat kekhawatirannya, mengatakan bahwa penemuannya-bot biru-belum disetujui oleh keselamatan untuk eksperimen manusia.

Namun, Profesor Han hanya menuduh Profesor Park memiliki firasat selama ini dan karena tidak menghentikannya, dia menjadi pihak yang terlibat, seorang konspirator otomatis. Profesor Han mengancam Profesor Park agar tetap diam dalam masalah ini dengan mengatakan bahwa mereka sudah berada di kapal yang sama; Jika seseorang turun, maka akan terjadi yang lain.

Jung-yeon ragu-ragu di depan pintu rumahnya sendiri, tidak ingin masuk dan menghadapi kebohongan yang menurutnya "ayahnya" telah memberinya makan selama ini. Dia kembali keluar sebagai gantinya.

Woo-jin dengan panik menggali kembali barang-barangnya lagi untuk melihat apakah ada yang tidak dia lewatkan. Menyimpulkan bahwa tidak ada, dia memutuskan untuk mengikuti satu-satunya petunjuk yang dimilikinya, dan dia melepaskan diri dari apartemennya sebelum fajar menyingsing. Tapi saat keluar, dia melihat Jung-yeon membungkuk di dasar tangga di lorongnya.

Terlepas dari kebutuhannya yang panik untuk mengetahui apa yang terjadi, dia mengambil saat yang lambat untuk membangunkannya dengan lembut. Awalnya dia tidak menanggapi, jadi dia membungkuk, saat dia menonjok kepalanya, membuat wajah mereka beberapa inci terpisah.

Dan setelah mengalahkan, ia berdiri canggung. Dia mencaci dia karena tidak menelepon, tapi dia hanya bertanya kemana dia pergi lebih awal. Dia mengatakan bahwa neneknya mungkin satu-satunya yang tahu apa yang terjadi pada ayahnya, jadi dia menuju ke panti jompo.

Sebelum mereka masuk fasilitas tersebut, Woo-jin mengatakan kepada Jung-yeon bahwa neneknya tidak mengenalinya lagi karena dia memiliki bentuk demensia, dan dia tidak ingat apapun setelah anak laki-lakinya menghilang. Ketika mereka mengunjungi neneknya bersama-sama, Nenek kembali terbahak-bahak saat melihat Woo-jin, tidak percaya bahwa dia adalah cucunya, yang seharusnya berusia 11 tahun.

Namun, dia langsung mengenal Jung-yeon sebagai Byul, gadis yang tinggal dengan keluarga anaknya, dan menyambutnya dengan hangat. Jung-yeon menganggap itu sebagai isyarat untuk bertanya tentang ayah Woo-jin dan barang-barangnya, tapi Nenek tidak tahu apa-apa. Dia hanya menyuruh mereka untuk bertanya kepada anaknya saat dia pulang, dan Woo-jin diam-diam menyeka air matanya dan bangkit untuk pergi.

Saat mereka pergi, Jung-yeon mengakui bahwa semakin banyak mereka temukan, semakin takut dia untuk membuka kenangannya. Dia tidak tahu apa yang harus dilakukan selanjutnya, jadi Woo-jin mengatakan bahwa dengan ayahnya hilang, yang mereka punya hanyalah ayahnya untuk melanjutkan. Dia berencana masuk ke komputer Profesor Han entah bagaimana.

Jung-yeon mengatakan pada Woo-jin bahwa dia memiliki satu rahasia lagi yang tidak dia ketahui, dan pada awalnya dia khawatir, tapi kemudian dia mengumumkan dengan bangga bahwa dia adalah seorang hacker. Dia mengatakan bahwa dia bahkan memasuki kompetisi hacker dan "memenangkan ... sesuatu yang dekat dengan posisi pertama." Dia dengan tajam mengatakan bahwa itu berarti dia tidak menang, tapi dia berpendapat bahwa yang penting adalah dia telah menggunakan "keterampilan" untuk mendapatkan akses Ke komputer ayahnya.

Dari jendela fasilitas panti jompo, nenek Woo-jin melihat mereka pergi dengan ekspresi tak terduga di wajahnya. Kemudian kita melihat bahwa salib kayu yang berisi tongkat USB milik Ayah tergantung dari lehernya.

Jung-yeon mengalihkan perhatian ayahnya dengan menyarankan makan siang, dan ketika dia tampak ragu untuk pergi, dia menyiratkan bahwa ingatannya kembali dan ia bekerja seperti pesona. Begitu mereka pergi, Woo-jin menyelinap ke laboratorium dan menemukan bahwa "keterampilan hacking" yang dibanggakan Jung-yeon hanyalah sebuah kamera tersembunyi yang belum sempurna.

Dia memutar ulang video Profesor Han mengetik kata sandi dan melanjutkan untuk membuka kunci laptop. Dia ngeri saat menemukan video saudaranya tergeletak di atas meja dan merasa sangat kesakitan. Dengan air mata dia tidak bisa berhenti terjatuh, Woo-jin dengan cepat mengingat tujuannya dan mengeluarkan hard drive eksternal untuk menyalin semua data.

Sementara itu, Min-young yang pernah berada di kantor polisi sebelumnya untuk bertanya tentang kemajuan mereka ke dalam kasus Bum-Gyun, duduk dengan Chief Hong dan mengatakan kepadanya bahwa pekerja bank darah semuanya memakai topeng, tapi sopirnya membawa sesuatu ke mulutnya. , Mungkin sebatang rokok atau sejenisnya.

Woo-jin menghubungi kantor polisi untuk memberi tahu mereka bahwa dia menemukan bukti kuat melawan pelakunya, dan seruannya dicegat oleh detektif lain, salah satu bawahan Chief Hong ... orang yang selalu mengisap permen lolipop.

Polisi tersebut, setelah mendengar bahwa Woo-jin telah mendapatkan bukti, segera bergegas ke Universitas Handam untuk menjemputnya. Woo-jin melompat ke mobil polisi tanpa berpikir lama, tapi ketika mereka mulai pergi dari kota, polisi mulai menjadi mengelak, dan Woo-jin mendapat getaran yang tidak nyaman. Jadi dia meraih roda kemudi untuk menghentikan pemberhentian, mengirim mobil itu berputar-putar di jalan. Polisi itu membanting rem dan melepaskan pistol, mengarahkannya langsung ke tengkorak Woo-jin.

Sepanjang jalan ke Rumah Sakit Eunsung, polisi menyimpan pistol yang ditujukan pada Woo-jin agar dia mematuhi, dan di sisi lain pintu terakhir yang harus dilewati, Profesor Han ada di sana menunggu. Polisi menyerahkan hard drive eksternal Woo-jin di mana dia menyimpan semua bukti, dan Profesor Han terus-menerus mengamuk untuk menghancurkan data secara fisik.

Emosi sangat tinggi untuk Woo-jin dan Profesor Han, karena profesor tersebut menjelaskan bahwa penelitiannya adalah langkah besar berikutnya dalam kemajuan manusia. Dia jelas percaya bahwa ayah Woo-jin mencuri penelitian yang benar saat dia menghilang dengan ekstrapolasi Byul, yang menyediakan jembatan kunci dalam penelitian mereka untuk mengendalikan dasar ingatan manusia.

Woo-jin berteriak bahwa itu bukan sains, tapi kejahatan. Tapi Profesor Han berpendapat bahwa Woo-jin adalah seorang ilmuwan juga, dan dia mendapatkan kilau manik di matanya saat dia menggambarkan bagaimana mereka dapat menyingkirkan orang-orang dari kenangan tak menyenangkan mereka, menyelamatkan mereka dari ketidakbahagiaan, dan bahkan mungkin menyingkirkan dunia Kejahatan sepenuhnya

Sambil memegang bahu Woo-jin, Profesor Han memintanya untuk membantunya menemukan ayahnya sehingga dia dapat memulihkan penelitiannya yang hilang, menjadi semakin tertekuk dan putus asa. Dia menambahkan bahwa dengan kemajuan ini, Bum-Gyun bisa hidup bahagia tanpa kenangan traumatisnya. Woo-jin menatapnya kembali, terguncang.

Bersambung ke Episode 7 Part 2




Sinopsis CIRCLE Episode 7 Part 1

0 comments:

Post a Comment

Terima kasih atas kunjungan Anda. Setelah baca jangan pelit comment ya...

Mohon tidak melakukan Copy Paste isi Blog ini dalam bentuk maupun alasan apapun. Tolong hargai kerja keras penulis.

Terima Kasih.