Sinopsis CIRCLE Episode 11 Part 1 - ChusNiAnTi

Sinopsis CIRCLE Episode 11 Part 1


Membuka file USB yang berisi penelitian ayahnya, Woo-jin mengira dia sudah menemukan cara untuk menyelamatkan nyawa Bum-Gyun pada akhirnya. Dan ketika sebuah video tentang ayahnya yang menjelaskan penelitiannya muncul, wajah Woo-jin pecah dengan senyum lega ... sampai dia menyadari bahwa video ini bukanlah penjelasan penelitian sama sekali. Dalam video tersebut, ayahnya menjelaskan bahwa dia menghancurkan semua penelitiannya, yang secara efektif mengakhiri Proyek Beta: "Saya memutuskan bahwa teknologi ini bukanlah sesuatu yang seharusnya dimiliki manusia."

Dalam serangkaian kilas balik, kita melihat bahwa Kim Kyu-chul telah dihadapkan pada dilema ketika dia menyadari bahwa teknologi memori Byul berpotensi menghancurkan kehidupan. Terlepas dari kenyataan bahwa teknologi tersebut dapat digunakan untuk membantu orang dengan PTSD, Kim Kyu-chul telah membantahnya dengan keras saat versi yang lebih muda dari Profesor Han mencoba membujuknya untuk melanjutkan penelitian ini, karena Han percaya bahwa penghapusan kenangan yang tidak menyenangkan Akan memungkinkan mereka, sama tidak sempurnanya dengan menciptakan dunia baru yang berani tanpa kejahatan atau perang.

Tapi menurut argumen itu, Kim Kyu-chul pernah berkata, "Tapi manusia yang tidak sempurna akan mengendalikan teknologi itu. Seseorang pasti akan mencoba mengendalikannya! Jika itu terjadi, orang akan bisa memanipulasi kenangan orang lain, dan bahkan bisa mengendalikannya! "

Byul, yang sedang melihat argumen mereka, mendatangi Kyu-chul setelah Profesor Han pergi dan meminta agar ingatannya terhapus. "Saya tidak menganggap keserakahan manusia," katanya. "Akan lebih baik menyingkirkan teknologi ini daripada membiarkannya digunakan untuk tujuan gelap."

Setelah akta selesai, Profesor Han menuntut agar tahu di mana Byul berada, sangat ingin mendapatkan teknologi itu. Bahkan setelah Kyu-chul mengatakan kepadanya bahwa kenangan Byul telah hilang, Han menolak untuk mempercayainya, dan telah berusaha membujuk Kyu-chul dengan menunjuk ke sekelompok orang yang mengancam di lorong, dipimpin oleh Choi Detektif yang lebih muda. "Jika ada yang tidak beres, Anda dan saya akhirnya bisa mati sekarat," Profesor Han menambahkan.

Namun, dalam video yang Woo-jin lihat, ayahnya mengatakan data tersebut dihancurkan karena dia membuat keputusan etis untuk menghentikan penelitian tersebut. Woo-jin kembali terguncang saat akhirnya dia mencatat bahwa tidak ada data penelitian untuk digunakannya, dan karenanya, tidak mungkin dia bisa menyelamatkan Bum-Gyun.

Ini menempatkan Woo-jin dalam keadaan linglung saat dia menyadari bahwa informasi yang dia butuhkan untuk menyelamatkan saudaranya hanya akan diperoleh jika dia setuju untuk melakukan seperti Profesor Han mengancamnya. Tapi dia cepat-cepat keluar dari sana saat Min Young memanggil dengan suara panik untuk mengatakan kepadanya bahwa Bum-Gyun sedang dalam masalah, dan bahwa mereka sedang dalam perjalanan ke rumah sakit.
Woo-jin tiba di rumah sakit pada waktunya untuk melihat dokter menggunakan defibrilator pada saudara laki-laki yang datar, yang mengalami serangan jantung. Para dokter mencoba shock setelah syok, sampai akhirnya, pulsa Bum-Gyun kembali. Woo-jin semua tapi ambruk lega, akhirnya bisa bernafas lagi.
Ketika ayah Min-young menjelaskan keadaan Bum-Gyun kepada kelompok tersebut (terdiri dari Chief Hong, Min-young, Woo-jin, dan Jung-yeon), dia memberi tahu mereka bahwa Bum-Gyun hanya akan memburuk dan memiliki kesempatan tinggi untuk Mati jika bug biru di otaknya tidak dilepas.
Dan karena serangga itu telah masuk ke otak begitu dalam, ayah Min-young mengatakan bahwa satu-satunya orang dengan keahlian yang tepat untuk menghapusnya adalah penciptanya, atau orang-orang yang memasukkannya ke tempat semula.

Mendengar ini, Jung-yeon mencoba untuk diam-diam mengirim SMS kepada ayahnya, mengatakan bahwa dia akan menyetujui persyaratannya dan mencoba yang terbaik untuk memulihkan ingatannya sebagai Byul jika dia memastikan bahwa Bum-Gyun menerima operasi pengunduran dirinya. Namun, Woo-jin menangkapnya, dan mengingat bahwa ayahnya mengatakan bahwa Byul membuat pilihan untuk menghapus ingatannya, dia menghentikannya untuk mengirimkan teks Profesor Han.
Dia juga meyakinkannya dengan menunjukkan kepadanya USB salib itu, yang membohongi bahwa itu adalah data penelitian ayahnya, yang ia rencanakan untuk digunakan untuk menawar dengan Profesor Han. Sudah cukup untuk membodohi Jung-yeon, sama seperti Woo-jin memikirkan ayahnya mengatakan bahwa penelitian tersebut sudah tidak ada lagi.

Tapi sebagai anak pintar, Woo-jin memulai sebuah rencana untuk membodohi Profesor Han agar bisa melakukan operasi Bum-Gyun. Pukul 3:00 siang Pada tanggal 26 Juni, dia pergi ke ruang karaoke dan meletakkan mikrofonnya ke speaker, menahan penderitaan mendengarkan suara melengking yang disebabkan oleh gangguan gelombang suara.

Beberapa saat kemudian, kita melihat dia meminta Young Dong-soo untuk meminta permintaan (walaupun kami tidak mendengarnya), dan akhirnya Woo-jin menyetujui kesepakatan yang dibujuk oleh si bajingan untuk keluar dari empat sesi les.

Sementara itu, Profesor Park mengatakan kepada Sunbae Lee bahwa mereka berdua harus sangat berhati-hati dan tertutup sejak sekarang. Dia membuka sebuah email di komputernya dari Woo-jin yang memiliki klip awal dari pesan pengantar Kyu-chul di mana dia berkata: "Ini adalah log terakhir dari Proyek Beta ..."

Tapi video tersebut terputus sebelum sampai ke bagian di mana Kyu-chul berbicara tentang menghancurkan data tersebut, membuat Profesor Park percaya bahwa masih ada lagi.

Profesor Park segera memanggil Woo-jin untuk bertanya di mana sisa video itu, dan Woo-jin, yang masih menganggap Profesor Park ada di pihaknya, mengatakan kepadanya untuk menyampaikan pesan tersebut kepada Profesor Han bahwa dia ingin menukar data ayahnya untuk Bedah Bum-Gyun.
Tapi ternyata Woo-jin sudah kembali ke rumah lamanya mendirikan kantor ayahnya untuk konfrontasi yang dia tahu akan datang, yang mencakup menyiapkan file ingatannya dari noraebang untuk dimainkan. Dia menemukan kamera tersembunyi yang dipasang Profesor Park di depan komputer ayahnya, tapi menurutnya itu adalah pekerjaan kotor Profesor Han dan meninggalkannya di sana, karena ini hanya akan membantu rencananya.
Berpura-pura menjadi orang baik, Profesor Park mengatakan kepada Woo-jin melalui telepon bahwa "Profesor Han" mungkin menginginkan semacam bukti atau jaminan untuk operasi Bum-Gyun, dan Woo-jin mengatakan bahwa dia akan menjadi sandera. Profesor Park setuju bahwa ini mungkin akan berhasil dan mengatakan kepada Woo-jin bahwa semuanya akan berakhir begitu dia menyerahkan data.

Sunbae Lee bertanya kepada Profesor Park apakah benar-benar akan berakhir begitu mereka mendapatkan data, tapi Profesor Park menjawab bahwa itu hanya permulaan, karena dia berencana untuk menggunakan Woo-jin dan Jung-yeon untuk memulai ulang Proyek Beta.

Setelah meminta bantuan untuk membuat jebakan yang efektif, Profesor Park memanggil Woo-jin di telepon pembakarnya. Bertindak seolah-olah dia diancam oleh Profesor Han dan Human B, dia mengatakan kepada Woo-jin bahwa pihak lain telah menyetujui permintaannya dan bahwa mereka ingin dia menghadiri sebuah pertemuan untuk mendiskusikan persyaratan dan menyerahkan data tersebut.

Woo-jin tahu bahwa dia akan memasuki perangkap, jadi dia mulai mengucapkan selamat tinggal terakhirnya kepada semua orang. Mereka khawatir dia akan berada dalam situasi berbahaya sendirian; Kepala Hong menyarankan agar dia membantu, tapi Woo-jin mengatakan bahwa dia dan Min Young harus berkonsentrasi untuk membawa Bum-Gyun ke lokasi yang aman segera setelah pembekalan selesai.

Untuk menangkis kecurigaan, Woo-jin menempatkan putaran optimis dalam segala hal, mengatakan bahwa itu akan menjadi penghitungan data yang sederhana. Plus, dia menambahkan bahwa Profesor Park akan berada di sana, dan begitu data berpindah tangan, dia akan bebas untuk pergi.

Namun, Woo-jin memang memiliki beberapa keraguan, dan ini menunjukkan kapan dia melihat Bum-Gyun tidur di kamarnya di rumah sakit. Bum-Gyun terbangun dengan senyuman, dan setelah bercanda sedikit bolak-balik dengannya, Woo-jin tiba-tiba bersandar untuk memberi tahu Bum-Gyun sesuatu yang tidak bisa kita dengar.

Ketika kita melihat Woo-jin berikutnya, dia menyerahkan kantung Jung-yeon untuk neneknya, termasuk biaya perawatan di bulan depan. Dia meminta Jung-yeon untuk mengunjungi dan merawat neneknya karena dia terlalu sibuk untuk melakukannya baru-baru ini.

Ini hampir seperti dia tahu dia mungkin tidak bertahan dalam perjumpaan dan sedang mempersiapkan kemungkinan itu, karena ketika Jung-yeon meminta untuk pergi bersamanya lagi, dia hanya memintanya untuk mengurus semuanya saat dia pergi. Dia berdiri untuk pergi, dan dia melihat mundurnya punggungnya sampai dia berbalik dan kembali padanya.
Tanpa basa-basi, Woo-jin menariknya ke pelukan lembut, yang dia timpakan. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia akan segera kembali, dan dia menjawab bahwa dia akan menunggu.

Woo-jin tiba di tempat kejadian di sebuah bangunan terbengkalai, di mana sekelompok gangster (termasuk Detektif Choi) berdiri di sekitar dengan Profesor Park terlihat tak berdaya di antara mereka. Woo-jin mengeluarkan sebuah botol berisi cairan bening dan menghasilkan USB silang, yang dikenali oleh Profesor Park dari hari-harinya yang dihabiskan untuk meneliti di rumah Kyu-chul.
Woo-jin mengatakan bahwa dia akan menyerahkannya begitu dia tahu bahwa operasi kakaknya telah selesai dengan sukses. Namun, Detektif Choi mencoba mencongkelnya dari dia sebelumnya, menghasilkan perjuangan singkat. Disiapkan, Woo-jin menjatuhkan umpan silang ke stoples dari apa yang harus menjadi semacam asam, karena USB segera mulai disintegrasi.

Detektif Choi meraih tenggorokan Woo-jin dan mulai mencekiknya, dan Profesor Park, melihat mimpinya mendesis di toples, menghentikannya. Ketika Woo-jin melihat Detektif Choi menerima perintah dari Profesor Park, dia akhirnya menyadari siapa yang berada di balik penyiapan ini sejak awal.

Meskipun dia terkejut bahwa dia telah dikhianati, Woo-jin dengan cepat menyesuaikan diri dengan situasi ini dan memberitahu Profesor Park bahwa dia satu-satunya harapan mereka untuk mendapatkan data penelitian ayahnya sekarang bahwa USB telah dihancurkan. Dia menambahkan bahwa mereka dapat mengetahui apa yang ingin mereka ketahui dengan mengingat kembali ingatannya di komputer ayahnya - namun, jika mereka menyakitinya atau jika dia menolaknya, semuanya berakhir.

Dengan itu, Profesor Park tidak punya pilihan selain menyetujui permintaan Woo-jin untuk menyelamatkan saudaranya. Dia menelepon.

Operasi selesai dengan sukses, dan bug elektronik menggeliat diambil dari otak Bum-Gyun. Chief Hong segera memanggil Woo-jin, dan menyuruhnya pulang dengan selamat. Setelah akhir kesepakatannya selesai, Profesor Park menyuruh para premannya membawa Woo-jin kembali ke rumah tua Kyu-chul untuk mengaktifkan sistemnya.
Begitu mereka berada di kantor lama Kyu-chul, Profesor Park dan para premannya dengan tidak sabar bersandar ke komputer sementara Woo-jin mengundurkan waktunya dan secara diam-diam memaksakan volume pada pembicara yang dia bangun lebih awal.

Woo-jin kemudian mengaktifkan ingatannya sendiri tentang suara menghebohkan yang dia alami di tempat karaoke, yang cukup keras untuk mengeluarkan gendang telinga di kantor. Woo-jin satu-satunya yang tidak terpengaruh, karena dia membawa penyumbat telinga.

Jadi sementara orang lain tidak mampu lagi dengan suara berdecit, dia dengan cepat merampas bintang itu dan melarikan diri. Kami belajar bahwa dia telah meminta Dong-soo untuk memotong kekuatannya ke rumah begitu dia mendengar suaranya, dan untuk segera keluar dari tempat itu.

Dengan Dong-soo di kemudi di luar, lampu padam begitu suara melengking terdengar, yang memberi Woo-jin kesempatan berharga untuk melarikan diri.
Jung-yeon menunggu di halte bus yang kosong saat dalam perjalanan untuk menemui nenek Woo-jin saat dia menerima pesan video dari Woo-jin sendiri. Di dalamnya, dia mengungkapkan bahwa dia tahu bahwa itu adalah keinginan Byul agar kenangannya terhapus karena keserakahan manusia dan potensi teknologi untuk kehancuran.

Dia mengatakan kepadanya bahwa karena dia hanya memiliki kenangan akan Han Jung-yeon, dia hanya Han Jung-yeon kepadanya, dan dia mengatakan kepadanya untuk hidup sebagai Han Jung-yeon daripada berusaha terlalu keras untuk merebut kembali kenangannya sebagai Byul.

"Bagiku, kau bukan lagi Byul, tapi Han Jung-yeon," tambahnya. "Saya akan kembali ke Han Jung-yeon. Jadi kabur segera setelah kamu melihat ini. Dimanapun baik-baik saja Tapi jika, kebetulan, sesuatu terjadi pada saya, Anda masih harus melarikan diri. Lindungi dirimu sampai akhir. "

Setelah mengejar kejenakaan Woo-jin, Detektif Choi mengejar Woo-jin ke hutan, di mana dia kehilangan dia. Woo-jin melihat dari tempat persembunyiannya di dekatnya saat Detektif Choi mengejek bahwa ini semua sangat mirip dengan cara ayahnya meninggal. Detektif Choi hanya memanggil Woo-jin, mengatakan bahwa ini sangat mirip dengan cara ayahnya meninggal.
Dan dalam kilas balik, kita melihat bahwa Kim Kyu-chul telah ditembak dan dibunuh oleh tidak lain dari Detektif Choi.

Kaget dan marah dengan petunjuk ini, Woo-jin mengambil batu dan menghancurkannya dari kepala Detektif Choi dari belakang, tapi mantan polisi itu segera sembuh dan akhirnya menunjuk pistol ke kepala Woo-jin. Dia jelas mental tidak stabil saat ia berteriak "Die! Mati! Die! "Sama seperti dia bersiap untuk menembak Woo-jin.

Tapi Profesor Park tiba dengan bala bantuan dan berhasil meraih pistolnya, karena dia secara khusus mengatakan bahwa Woo-jin harus tetap hidup. Gangster Manusia lainnya memaksa Woo-jin berlutut, dan Profesor Park akhirnya bertanya kepadanya apakah data itu ada.
Woo-jin menjawab bahwa itu tidak, tapi Profesor Park mengatakan itu bukan kerugian besar, karena mereka mungkin bisa mendapatkannya kembali selama mereka bisa melacak Byul. Berteriak bagi mereka untuk tidak menyentuh Jung-yeon, Woo-jin protes keras melawan tangan yang menahan diri.
Profesor Park berlutut untuk menjelaskan kepadanya bahwa mereka hampir mencapai terobosan ilmiah, tapi Woo-jin hanya mengatakan kepadanya bahwa dia sampah. Woo-jin tahu bahwa motif sebenarnya Profesor Park bukanlah sesuatu yang setinggi kemajuan ilmiah, namun keserakahan akan teknologi yang ada dalam bintang yang dimiliki Woo-jin. Profesor Park tidak setuju - sebenarnya, dia bertanya apakah serakah itu sangat salah.

Berpikir cepat, Woo-jin melempar segenggam kotoran ke salah satu mata penculiknya dan membuat istirahat lagi untuk itu. Dia hampir berhasil dalam misinya untuk kehilangan pengejarnya di hutan, tapi dengan kesibukannya yang buta, dia berakhir di sebuah jalan.
Segalanya tampak terjadi seketika - tidak lama lagi kaki Woo-jin menabrak aspal yang kita dengar dan melihat mobil melaju kencang ke arahnya. Sebuah realisasi mengejutkan mengejutkan Woo-jin beberapa saat sebelum mobil membuat dampak yang memuakkan, mengirim Woo-jin terbang ke udara sebelum jatuh ke tanah di tumpukan yang rusak.

Pengemudi mobil tidak lain adalah Sunbae Lee, yang wajahnya mengejutkan mengatakan bahwa ini semua adalah kecelakaan yang mengerikan.

Saat darah mulai berenang dan menyebar dari kepala Woo-jin, matanya terfokus pada kubus alien yang tersembunyi di dalam bintang, yang hancur akibatnya. Sebagai Profesor Park dan kroni-kroninya terlihat tanpa daya, Woo-jin mencoba mati-matian untuk meraih kubus, tapi tubuhnya tidak akan melakukan apa yang dia inginkan.
Woo-jin berhasil mengatakan nama Jung-yeon, dan kami memotongnya untuk menonton sisa videonya di halte bus. Seperti yang kita lihat Woo-jin mencoba dan gagal mencapai kubus, kita memotongnya kembali (dalam bentuk video) menyuruh Jung-yeon untuk membuka tasnya. Di dalam, dia menangis untuk menemukan liontin yang belum pernah kami lihat dengannya pada tahun 2037 saat narasi Woo-jin berlanjut: "Tunggu aku. Dimanapun kau berada ... aku akan menemukanmu. "

Kembali di jalan, Woo-jin tidak melepaskan perjuangannya bahkan saat kenangan gembira dan bahagia dari Bum-Gyun bermain di dalam pikirannya. Dia meraih kubus saat kekuatannya memudar, dan dengan sangat lambat, kami melihat percikannya memudar dari matanya saat tubuhnya lemas. Kubus menyala sekali, lalu gelap gulita.
Woo-jin terbangun dengan start di ranjang rumah sakit dengan garis infus terlampir. Mengingat kecelakaan itu, dia mencari-cari mayatnya karena luka-luka, hanya untuk tidak menemukannya. Tapi ketika dia mencoba untuk meninggalkan ruangan, dia menyadari bahwa pintunya terkunci, dan tidak ada jumlah teriakan yang membuatnya terbuka.

Dengan air mata mengalir di wajahnya, Woo-jin mengingat janjinya untuk kembali ke Jung-yeon dan saat ketika dia menceritakan sesuatu kepada Bum-Gyun di ruang rumah sakit. Dia melempar semua yang dia bisa ke pintu, tapi suara alarm yang tiba-tiba sepertinya membuka pintu.

Mengambil kesempatan, Woo-jin melarikan diri pada lari mati dari kamar rumah sakit dan baut ke tangga keluar karena ia semua tapi terbang menuruni tangga ... hanya untuk tiba-tiba berhenti mati.
Mengintip di tikungan, Woo-jin melihat ...
... Joon-hyuk dan Jung-yeon?

Kita akhirnya tahu apa yang Jung-yeon dan Joon-hyuk lihat yang sangat mengejutkan mereka di episode terakhir, karena keduanya melihat ke atas untuk melihat Woo-jin terlihat seperti saat mereka terakhir melihatnya. Sementara Joon-hyuk memanggil saudaranya yang tidak percaya, seorang Woo-jin yang bingung mundur dari pria aneh itu dengan tidak nyaman.

Tapi Woo-jin memang mengenali Jung-yeon, meski dia terlalu terpaku untuk menjawab pertanyaannya. Joon-hyuk dengan putus asa meraih lengan Woo-jin saat dia bertanya apakah dia benar-benar Woo-jin. "Aku ... Bum-Gyun. Kim Bum-Gyun, "Joon-hyuk berkata melalui air matanya.

Woo-jin: "Hyung?"

Melihat kamar tidur rumah sakit Woo-jin yang kosong, Minister Park memerintahkan Wakil Kepala Lee untuk menemukan "Lingkaran 8."

Bersambung ke Episode 11 Part 2


Sinopsis CIRCLE Episode 11 Part 1

0 comments:

Post a Comment

Terima kasih atas kunjungan Anda. Setelah baca jangan pelit comment ya...

Mohon tidak melakukan Copy Paste isi Blog ini dalam bentuk maupun alasan apapun. Tolong hargai kerja keras penulis.

Terima Kasih.